Iuran OJK, BRI Janji Tak Bebankan ke Nasabah

Kompas.com - 24/02/2014, 12:34 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) mengaku telah menyiapkan dana untuk iuran Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yang akan diberlakukan mulai 1 Maret 2014 mendatang sebesar 0,03 hingga 0,06 persen dari total aset.

Direktur Keuangan PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) Achmad Baiquni mengatakan BRI telah mengantisipasi aturan itu dan telah merinci ke dalam biaya operasional perseroan.

"Pasti akan menambah biaya, itu nantinya akan masuk ke BOPO (rasio efisiensi bank untuk mengukur beban operasional terhadap pendapatan operasional). Jadi kita akan mengatasi hal itu," kata Baiquni di kantornya, Senin (24/2/2014).

Selain itu, Baiquni juga menegaskan BRI tidak akan membebankan iuran OJK kepada nasabah, karena perseroan masih dapat memanfaatkan aset.

"Itu iuran OJK kecil. Kan 0,03 persen dikalikan saja dengan Rp 606 triliun (aset BRI). Tidak akan menghambat aset perbankan kita," jelas dia.

Iuran OJK tersebut menuai berbagai respon dari industri jasa keuangan. Himpunan Bank-bank Milik Negara (Himbara) mengaku iuran tersebut memberatkan bagi dunia perbankan. Ketua Himbara Gatot M Suwondo mengatakan iuran OJK akan menambah beban biaya perbankan.

Untuk itu, mau tidak mau perbankan kemungkinan akan membebankan kepada nasabah. "Kemana lagi kita akan bebankan?" kata Gatot beberapa waktu lalu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.