Zuckerberg: Harga WhatsApp di Atas Rp 223 Triliun

Kompas.com - 25/02/2014, 14:49 WIB
Pendiri dan CEO Facebook, Mark Zuckerberg Stephen Lam/ReutersPendiri dan CEO Facebook, Mark Zuckerberg
EditorBambang Priyo Jatmiko

BARCELONA, KOMPAS.com — Pendiri dan CEO Facebook, Mark Zuckerberg, menyatakan bahwa harga WhatsApp di atas 19 miliar dollar AS (Rp 223 triliun) karena potensi bisnis yang akan diraih aplikasi kirim pesan tersebut.

Dia menyebutkan, pembelian WhatsApp mewujudkan mimpinya untuk bisa menghubungkan jejaring sosial tersebut dengan platform pesan.

Pekan lalu, Facebook menuntaskan akuisisi WhatsApp senilai 19 miliar dollar AS atau sekitar Rp 223 triliun. Sejumlah analis menilai, harga tersebut kemahalan. Sebagaimana yang disebutkan oleh analis Rob Enderle, pembelian itu menunjukkan bahwa Facebook sedang frustasi.

Lantas apa kata Zuckerberg? "Hampir setengah miliar orang di dunia menggunakan WhatsApp untuk berkirim pesan, dan sejauh ini merupakan aplikasi yang paling disukai untuk perangkat mobile," ujarnya, sebagaimana dikutip dari CNBC, Selasa (25/2/2014).

Dia menyebutkan, sekitar 70 persen orang di muka bumi ini menggunakan WhatsApp setiap harinya. Aplikasi tersebut, ujar Zuckerberg, sebentar lagi akan memiliki 1 miliar pengguna di seluruh dunia.

"Karena itu, saya rasa nilai WhatsApp lebih dari 19 miliar dollar AS. Saat ini memang susah untuk memastikannya karena pendapatan WhatsApp memang masih rendah. Saya mungkin saja salah. Namun, ada kesempatan untuk bisa tumbuh lebih baik," lanjutnya.

Baca tentang


Sumber CNBC
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X