Soal Bank Mutiara, Faisal Basri Sindir Bambang Soesatyo

Kompas.com - 02/03/2014, 16:17 WIB
Bank Mutiara images.kontan.co.id Bank Mutiara
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat ekonomi Faisal Basri menilai cara pandang pemerintah selalu merugi ketika melihat masalah divestasi Bank Mutiara. Salah satu indikasinya adalah harga jual bank eks Century tersebut yang inginnya pemerintah ditawarkan senilai bailout-nya pada 2008 lalu sebesar Rp 6,7 triliun.

Faisal menilai harga jual Bank Mutiara dengan price to book ratio 3,5, hanya sekitar Rp 3,5 triliun. Tahun lalu, terang Faisal, sudah ada 3 bank pemerintah yang berminat membeli saham Bank Mutiara, namun keberatan dengan harganya.

Ia berharap Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) tidak ikut-ikutan merasa rugi jika Bank Mutiara nantinya hanya terjual sekitar harga itu, setelah sebelumnya ia mem-bailout Rp 6,7 triliun, ditambah Rp 1,2 triliun.

"LPS namanya kan asuransi, jadi kalau ada yang sakit ya dia bayar. Kalau Rp 6,7 triliun, jadi mindset-nya masih mindset BamSoes (Bambang Soesatyo) nih. Itu yang agak susah, rugi, rugi, itu..," ujar dia menyindir Bambang Soesatyo, anggota Tim Pengawas DPR untuk Kasus Bank Century.

Padahal, lanjut Faisal, di luar harga calon pembeli pastinya akan berfikir bahwa Bank Mutiara masih beresiko. Dia menilai, perdebatan pemerintah yang masih mengaitkan dengan persoalan usang, yakni Bank Century, membuat calon pembeli khawatir.

Faisal mengatakan, calon pembeli yang akan membeli sebuah aset, pasti akan memikirkan resiko kerugian, serta adakah kasus hukum yang membelit, di samping harganya. "Anda mau, kalau beli rumah walaupun didiskon itu rumahnya Wawan, nanti disita KPK, kan masih ada sangkut paut hukumnya," kata dia mencontohkan.

"Saya ingin yang bersihlah. Jadi Bank Mutiara masih diangga berisiko, karena dipermasalahkan. Susah nanti pembelinya. Tolong supaya harga Bank Mutiara baik ya jangan digonjang-ganjingin terus," pungkasnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X