Saratoga dan Tigerair Tetap Berkomitmen di Mandala

Kompas.com - 05/03/2014, 13:00 WIB
Pesawat Airbus A320 Tigerair Mandala terbaru atau kedelapan di Bandara Soekarno-Hatta, Jumat (7/6/2013).
WWW.TIGERAIRWAYS.COMPesawat Airbus A320 Tigerair Mandala terbaru atau kedelapan di Bandara Soekarno-Hatta, Jumat (7/6/2013).
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Maskapai Tigerair Mandala menepis berhembusnya kabar bakal mundurnya investor strategis yang menaungi biduk usaha perusahaan penerbangan ini.

Maskapai swasta milik Saratoga Investama dan Tiger Airways Holdings Ltd asal Singapura ini mengklaim, hingga saat ini pihaknya masih mendapat dukungan penuh dari dua pemegang saham terbesar tersebut.

"Kedua investor kami tetap berkomitmen untuk berinvestasi dan mendukung Mandala dalam mengembangkan bisnis secara berkelanjutan," kata Lucas Suryanata, Manager Public Relation Tigerair Mandala ke KONTAN, Rabu (4/3/2014).

Jika saat ini dikabarkan pemegang saham bimbang lantaran melihat kondisi maskapai yang sedang mengalami masa sulit, menurut Lucas, itu merupakan hal yang wajar. Kata dia, semua investor pasti akan mempertanyakan sejauh mana perkembangan dari dana yang telah ditanamkan.

Namun ia memastikan hal tersebut tidak mengubah dukungan yang diberikan kepada Tigerair Mandala saat ini.

Lanjut Lucas, dalam bisnis penerbangan, untuk bisa mengembalikan modal membutuhkan waktu yang tidak sedikit. Maskapai yang kembali beroperasi di bawah bendera Tiger Airways pada awal 2012 ini pun tak memungkiri bahwa hingga saat ini pihaknya masih merugi.

Menurut Lucas, walaupun mengalami kesulitan akibat depresiasi nilai tukar rupiah dan diikuti penutupan sekitar sembilan rute, namun Tigerair Mandala berkomitmen untuk terus mengejar target bisnis, yakni mencari keuntungan. "Mengenai kapannya akan untung itu masih dibicarakan karena perlu disesuaikan setelah penutupan rute kemarin," imbuhnya.

Saratoga Investama, selaku pemegang 51 persen saham Tigerair Mandala juga menepis kabar burung komitmennya luntur. "Kami tidak berencana menjual Tigerair Mandala," kata Michael Soeryadjaya, Direktur Saratoga Investama Sedaya lewat pesan singkat ke KONTAN kemarin.

Yang jelas, menurut Paul Rombeek, Presiden Direktur Tigerair Mandala tatkala berkunjung ke KONTAN pekan lalu, saat ini pihaknya tengah berjuang untuk bisa mendapatkan pemasukan yang berarti. Perusahaan ini berencana memperkuat rute penerbangan internasional lantaran bisa mendatangkan duit mata uang asing. "Ini target kami untuk tahun ini," katanya.

Asal tahu saja, Reuters memberitakan bahwa salah satu pemegang saham Tigerair Mandala, Tiger Airways Holding Ltd yang memegang 33 persen saham Mandala, mempertanyakan komitmen Saratoga yang terbilang malas menyuntikkan modal ke maskapai ini. Padahal, langkah ini penting untuk memompa kinerja. (RR Putri Werdiningsih, Agustinus Beo Da Costa)



Sumber Kontan
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X