Pelemahan Rupiah Alasan Tigerair Mandala Kurangi Rute

Kompas.com - 21/03/2014, 14:37 WIB
Pesawat Airbus A320 Tigerair Mandala terbaru atau kedelapan di Bandara Soekarno-Hatta, Jumat (7/6/2013).
WWW.TIGERAIRWAYS.COMPesawat Airbus A320 Tigerair Mandala terbaru atau kedelapan di Bandara Soekarno-Hatta, Jumat (7/6/2013).
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Direktur PT Saratoga Investama Tbk selaku pemegang 51 persen saham Tigerair Mandala Sandiaga S Uno mengatakan, melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dollar AS menjadi alasan maskapai tersebut menutup sejumlah rute penerbangannya.

Sandiaga menyatakan, pelemahan rupiah dan mahalnya harga bahan bakar berimbas kepada beban operasional maskapai. Namun demikian, ia mengaku pengurangan rute diharapkan dapat memperbaiki kinerja maskapai.

"Kita sampai sekarang masih jalan. Dan ada komunikasi sehat dengan pihak Tigerair. Memang keadaannya rupiah melemah sedikit berat untuk beban operasional. Pelemahan rupiah dan bahan bakar. Mudah-mudahan dengan pengurangan rute ini produktivitas bisa naik, sehingga akhirnya keadaan keuangan perusahaan dan operasional juga," kata Sandiaga di Jakarta, Jumat (21/3/2014).

Namun demikian, Sandiaga mengaku pihaknya sedikit terbantu dengan dampak pengenaan surcharge dari Kementerian Perhubungan. Dengan demikian, harga tiket pesawat dapat dinaikkan.

"Dan juga sebetulnya yang harus di-address adalah over capacity, terlalu banyak kapasitas sehingga akhirnya yield (imbal hasil) rendah. Dengan adanya pengurangan (rute) ini mungkin ada sedikit perbaikan," ujar dia.

Secara umum, Sandiaga memandang industri penerbangan ditopang lantaran meningkatnya jumlah masyarakat kelas menengah. Golongan ini, kata dia, sangat mementingkan kualitas sehingga maskapai pun dapat memanfaatkan potensi ini untuk terus bertumbuh.

"Kelas menengah Indonesia yang bertumbuh itu lebih banyak di kelas menengah baru. Kelas menengah ini sangat conscious dan sangat quality oriented. Kita menangkap potensi kelas menengah ini," akunya.

Seperti diberitakan, Tigerair Mandala menutup 9 rute penerbangannya. Selain itu, 2 rute penerbangan juga dikurangi frekuensinya. Yang jadi alasan adalah beban operasional maskapai yang terus meningkat.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X