Menkeu Optimistis Target Pertumbuhan Ekonomi Versi Pemerintah Masih Relevan

Kompas.com - 25/03/2014, 06:55 WIB
Ilustrasi. Kompetisi merupakan sarana terbaik untuk meningkatkan mutu dan kemampuan kontraktor. shutterstockIlustrasi. Kompetisi merupakan sarana terbaik untuk meningkatkan mutu dan kemampuan kontraktor.
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com - Sekalipun Bank Indonesia mengoreksi target pertumbuhan ekonomi 2014 Indonesia, pemerintah optimistis target angka versi mereka untuk salah satu asumsi makro tersebut masih relevan. Pemerintah belum berencana turut merevisi target pertumbuhan ekonomi.

"Tidak apa-apa (BI merevisi pertumbuhan ekonomi). Kami masih (pasang target) 5,8 sampai 6 persen. BI kan 5,5 sampai 5,9 persen. Jadi angka pemerintah masuk di situ," kata Menteri Keuangan Chatib Basri, Senin (24/3/2014).

Beberapa waktu lalu BI merevisi target pertumbuhan ekonomi 2014 Indonesia. Semula, BI mematok angka pertumbuhan di kisaran 5,8 persen sampai 6,2 persen. Namun, belakangan target itu itu dikoreksi menjadi kisaran 5,5 sampai 5,9 persen.

Menurut Chatib, target pertumbuhan ekonomi yang dipatok pemerintah masih relevan. Dia pun mengutip target pertumbuhan ekonomi Indosia versi Bank Dunia yang juga lebih rendah daripada proyeksi pemerintah. "Kalau Bank Dunia selalu rendah terus. Tahun lalu juga salah kan (proyeksi mereka)?" ungkap dia.

Bank Dunia membuat proyeksi yang lebih pesimistis dibandingkan pemerintah dan BI soal target pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2014. Mereka angka pertumbuhan ekonomi itu hanya di kisaran 5,3 persen. Alasannya, Bank Dunia memandang pertumbuhan investasi Indonesia cenderung tidak menentu.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X