Kompas.com - 25/03/2014, 07:09 WIB
EditorErlangga Djumena

NEW YORK, KOMPAS.com -Aksi jual pada saham-saham teknologi populer seperti facebook dan twitter, menyeret saham-saham di Wall Street berakhir lebih rendah pada Senin (24/3/2014) sore waktu setempat, (Selasa pagi WIB), ketika ketegangan dengan Rusia atas Ukraina membuat para investor khawatir.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 26,08 poin (0,16 persen) menjadi 16.276,69.

Indeks berbasis luas S&P 500 melemah 9,08 poin (0,49 persen) pada 1.857,44, sedangkan indeks komposit teknologi Nasdaq berkurang 50,40 poin (1,2 persen) ke posisi 4.226,38.

Aksi ini melanjutkan tren bearish (lesu) pada Jumat (21/3/2014) pekan lalu, ketika Nasdaq melemah satu persen. Pada Senin, Nasdaq sempat turun lebih dari 2,0 persen, sebelum mengurangi separuh dari kerugian tersebut.

Selain itu, indeks pembelian manajer (PMI) HSBC untuk Tiongkok menunjukkan pertumbuhan lebih lemah dari yang diharapkan pada perekonomian utama itu.

Beberapa saham sangat populer di Nasdaq mencatat penurunan tajam, dengan LinkedIn jatuh 4,4 persen, Priceline turun 3,32 persen, Facebook merosot 4,7 persen, Netflix anjlok 6,7 persen, Tesla merosot 3,8 persen dan Twitter berkurang 4,2 persen.

"Orang-orang mulai menjadi sedikit khawatir tentang valuasi dari beberapa saham yang melayang tinggi," kata Peter Coleman kelompok ConvergEx.

Streamer musik online Pandora Media mengalami penurunan 7,7 persen setelah Apple dilaporkan dalam pembicaraan untuk layanan streaming melalui jaringan Comcast dan juga mengeksplorasi sebuah aplikasi iTunes untuk perangkat Android yang bisa bersaing dengan Pandora.

Apple naik 1,2 persen dan Comcast naik 0,6 persen.

Perdagangan berlangsung ramai di saham biotek : Gilead Sciences mengatasi kerugian awal menjadi bertambah 0,1 persen, sedangkan Biogen Idec turun 1,8 persen setelah mengalami kerugian 10 persen antara Rabu dan Jumat pekan lalu.

Procter and Gamble bertambah 1,8 persen memimpin kenaikan Dow, sedangkan Pfizer mencetak penurunan terbesar, sahamnya jatuh 2,1 persen setelah merilis hasil uji klinis mengecewakan pada pengobatan psoriasis tofacitinib.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber AFP/ANTARA
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kembangkan Metaverse, Salim Group Gandeng WIR Bentuk Joint Venture

Kembangkan Metaverse, Salim Group Gandeng WIR Bentuk Joint Venture

Rilis
Simak Strategi Berinvestasi Aset Kripto Saat Market Bearish

Simak Strategi Berinvestasi Aset Kripto Saat Market Bearish

Whats New
Ini Saran Komisi IX DPR ke Pemerintah agar Nakes Honorer Dapat Beralih Status

Ini Saran Komisi IX DPR ke Pemerintah agar Nakes Honorer Dapat Beralih Status

Whats New
Dongkrak Pendapatan Negara, Defisit APBN Tahun Depan Ditekan di Bawah 3 Persen

Dongkrak Pendapatan Negara, Defisit APBN Tahun Depan Ditekan di Bawah 3 Persen

Whats New
Kebutuhan Kendaraan Kembali Meningkat, Bank Jago Kucurkan Pembiayaan ke Carsome

Kebutuhan Kendaraan Kembali Meningkat, Bank Jago Kucurkan Pembiayaan ke Carsome

Whats New
Apa Itu MLFF? Alat Bayar Tol Nirsentuh yang Bakal Gantikan e-Toll

Apa Itu MLFF? Alat Bayar Tol Nirsentuh yang Bakal Gantikan e-Toll

Whats New
Runtuhnya Kripto Tera Luna, CEO Zipmex: Investor Perlu Belajar dari Kegagalan

Runtuhnya Kripto Tera Luna, CEO Zipmex: Investor Perlu Belajar dari Kegagalan

Earn Smart
Kurangi Transaksi Tunai, Bank Mandiri Gandeng Bank Banten

Kurangi Transaksi Tunai, Bank Mandiri Gandeng Bank Banten

Whats New
BPJT Diminta Tunda Penerapan Sistem MLFF di Tol, Polri: Dasar Hukumnya Belum Ada

BPJT Diminta Tunda Penerapan Sistem MLFF di Tol, Polri: Dasar Hukumnya Belum Ada

Whats New
Mengenal Blockchain, Teknologi yang Dapat Dukung Perekonomian Nasional

Mengenal Blockchain, Teknologi yang Dapat Dukung Perekonomian Nasional

Whats New
Kendaraan Tanpa Awak Akan Jadi Tulang Punggung Transportasi di IKN Nusantara

Kendaraan Tanpa Awak Akan Jadi Tulang Punggung Transportasi di IKN Nusantara

Whats New
Simak 5 Cara Menghemat Listrik agar Tagihan Tak Membengkak

Simak 5 Cara Menghemat Listrik agar Tagihan Tak Membengkak

Spend Smart
Kenaikan Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Disetujui, PLN: Kami Laksanakan Kebijakan Pemerintah

Kenaikan Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Disetujui, PLN: Kami Laksanakan Kebijakan Pemerintah

Whats New
Rincian Biaya Admin BCA, Setoran Awal, dan Saldo Minimal

Rincian Biaya Admin BCA, Setoran Awal, dan Saldo Minimal

Spend Smart
Cerita Rasanya Naik Ojol Motor Listrik, Driver Hemat Rp 500.000 Sebulan, Penumpang: Mulus Enggak Getar

Cerita Rasanya Naik Ojol Motor Listrik, Driver Hemat Rp 500.000 Sebulan, Penumpang: Mulus Enggak Getar

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.