PGN Tawarkan Gas Murah untuk Konsumen Rumah Tangga

Kompas.com - 25/03/2014, 14:03 WIB
Jaringan pipa gas. Perusahaan Gas Negara (PGN)Jaringan pipa gas.
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) meluncurkan program pemasangan satu juta sambungan gas rumah tangga di seluruh Indonesia. Program yang dikemas dengan tajuk "PGN Sayang Ibu" itu dimulai tahun ini dan berlanjut pada tahun-tahun berikutnya.

Direktur Utama PGN, Hendi Prio Santoso mengatakan bahwa Program PGN Sayang Ibu diluncurkan untuk mempercepat penyaluran gas bumi ke rumah tangga. “Untuk memperkuat ketahanan energi nasional, pemanfaatan gas bumi merupakan solusi yang paling tepat,"ujarnya di Jakarta, Selasa (25/3/2014).

Menurut Hendi, selain murah dan ramah lingkungan, penggunaan gas bumi untuk rumah tangga terbukti aman. Dia mengklaim selama puluhan tahun PGN beroperasi, belum pernah ada laporan mengenai kecelakaan yang terjadi pada pelanggan rumah tangga.

Tak hanya itu, harga yang ditawarkan oleh PGN ini juga lebih murah dibandingkan dengan elpiji. Jika biasanya sebuah rumah tangga yang menggunakan satu tabung elpiji 12 kilogram dari Pertamina harus membeli elpiji dengan harga sekitar Rp 100.000, untuk gas bumi yang ditawarkan oleh PGN ini konsumen cukup membayar sekitar Rp 40.000.

"Gas bumi merupakan produk nasional dari dalam perut bumi Indonesia. Ini berbeda dengan elpiji yang sebagian besar masih diimpor," tambahnya.

Saat ini pelanggan rumah tangga PGN sudah cukup besar yakni sekitar 100.000 pelanggan. Rencananya tahun ini PGN akan melakukan penyambungan untuk sekitar 10.000 rumah tangga di wilayah Jabodetabek.

Jumlah tersebut, kata Hendi, bisa bertambah secara signifikan apabila mendapat dukungan dari berbagai pihak yang memungkinkan PGN mempercepat penyediaan infrastrukturnya.(Petrus Dabu)



Sumber Kontan
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X