Serap Pengangguran, Pemerintah Diminta Maksimalkan Sektor Pertanian

Kompas.com - 27/03/2014, 19:34 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah disarankan tidak perlu menunggu pabrik-pabrik asing hijrah ke Indonesia, sehingga dapat menyerap pengangguran. Direktur Ekskutif Core of Reform on Economics (CORE), Hendri Saparini justru lebih menekankan penyerapan tenaga kerja pada sektor pertanian.

"Mengembangkan sektor pertanian itu tidak hanya menyelesaikan masalah pengangguran, tapi juga kemiskinan, dan memperkuat ketahanan pangan, yang selama ini kita impor," kata dia di Jakarta, Kamis (27/3/2014).

Hendri mengatakan, dirinya tidak setuju dengan anggapan orang bahwa sudah saatnya Indonesia meninggalkan sektor pertanian, dan beralih ke sektor industri manufaktur. Sejumlah pengamat ekonomi, bahkan pengamat ekonomi pertanian menilai lahan pertanian kian sempit, sehingga sektor pertanian tidak mampu meningkatkan kesejahteraan.

"Saya tidak setuju, karena kalau manufaktur itu tidak hati-hati pemilihannya dan hanya menunggu peralihan dari negara lain, itu hanya akan meningkatkan defisit perdagangan dan jasa, karena kita tidak punya supporting industry," papar Hendri.

Solusi pertanian bagi Indonesia adalah strategi yang komprehensif, yakni lahan dan pendekatan pro petani. Hendri mengatakan, banyak lahan BUMN yang tak terpakai, begitu pula dengan lahan pemerintah pusat dan daerah.

"Kalau dua tahun enggak diolah oleh BUMN, ditarik lagi saja, lalu diolah. Lahan itu adalah faktor produksi yang tidak bisa bertambah. Kalau dibagi-bagi, habis. Negara enggak bisa ngapa-ngapain. Makanya kebijakan harus dilakukan," terang Hendri.

Strategi kedua yakni dukungan teknologi. Tidak perlu teknologi canggih seperti yang digunakan para petani di Australia dan Amerika Serikat, sebut Hendri. Tiongkok dan Vietnam hanya membekali para petani mereka dengan teknologi tepat guna.

"Lalu, di Indonesia ini subsidi yang diberikan banyak yang tidak tepat sasaran. Strategi berikutnya adalah pemerintah harus pro pasca panen. Kalau sudah subsidi, tapi tidak dijamin siapa pembeli, ya susah," lanjutnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.