Surplus Neraca Modal pada Maret Diprediksi Lebih Besar

Kompas.com - 28/03/2014, 20:12 WIB
Teller sebuah bank di Jakarta Selatan menghitung uang rupiah di atas dolar Amerika Serikat. TRIBUNNEWS/HERUDIN Teller sebuah bank di Jakarta Selatan menghitung uang rupiah di atas dolar Amerika Serikat.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengatakan bank sentral memperkirakan surplus neraca modal pada bulan Maret 2014 akan jauh lebih besar dibandingkan bulan sebelumnya.

Surplus ini diperkirakan akan membuat Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) kembali mencatat surplus. "Secara keseluruhan, suplus di neraca modal pada bulan ini akan jauh lebih besar. Kami memprediksi keseluruhan neraca pembayaran akan surplus," kata Perry di Jakarta, Jumat (28/3/2014).

Lebih lanjut, Perry menjelaskan pada kuartal I 2014 nilai defisit neraca transaksi berjalan tidak akan jauh berbeda dengan kuartal IV 2013. Akan tetapi dari sisi neraca modal, arus modal berupa penamaman modal asing (PMA) maupun portofolio asing pada kuartal I 2014 terlihat sangat besar.

"Berdasarkan pemantauan kami, hingga kemarin, awal-awal Maret, arus portofolio asing ke Indonesia berjumlah hampir Rp 54 triliun. Itu jauh lebih tinggi dari keseluruhan arus di tahun 2013 yang sekitar Rp 42 triliun atau Rp 43 triliun. Jadi, kurang dari tiga bulan, arus portofolio lebih besar dari keseluruhan portofolio inflow pada tahun lalu," ujarnya.

Arus modal asing yang masuk ke Indonesia bukan hanya menyasar obligasi pemerintah, namun juga masuk ke portofolio saham. Adapun mengenai volatilitas rupiah di tengah membaiknya neraca tersebut, kata Perry, BI tetap berkomitmen menjaga nilai tukar.

"Soal perkembangan rupiah, kami tetap pada stance kebijakan kami. Tetap melakukan stabilitas sesuai dengan fundamentalnya," jelas dia.

Untuk itu, BI tidak akan mematok target nilai tukar terhadap mata uang asing. Namun jika fundamental ekonomi Indonesia terus membaik, BI akan mendorong untuk menguatkan rupiah.

"Dalam konteks ini BI akan tetap melakukan kebijakan nilai tukar yang arahnya adalah melakukan stabilisasi nilai tukar,"  tegasnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X