Kenaikan Harga BBM Bersubsidi Seharusnya Sejak 2012

Kompas.com - 02/04/2014, 20:52 WIB
Darmin Nasution KOMPAS.com/Indra AkuntonoDarmin Nasution
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) Darmin Nasution menilai kebijakan pemerintah dalam menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi pada pertengahan tahun 2013 terlambat.

Menurutnya, bila kebijakan ini dilakukan tahun 2012 maka tekanan perekonomian di tahun 2013 tak akan terlalu besar.

"Ini tentu pelajaran yang paling mahal di tahun 2013 lalu. Saya kira keputusan kenaikan harga BBM itu terlambat dalam pengambilan keputusannya dan ini berdampak kacau," kata Darmin di Jakarta, Rabu (2/4/2014).

Menurut Darmin, apabila pemerintah dapat menaikkan harga BBM di tahun 2012, maka nilai tukar rupiah saat ini dapat berada di level Rp 10.500 per dollar AS.

"Kalau BBM dinaikkan tahun 2012 ceritanya lain, mungkin inflasi cuma 6 persen, kurs mungkin Rp 10.500. Tapi inflasi itu dikumpulkan pada suatu momen di mana tekanan inflasi muncul seperti musim sedang jelek, Lebaran datang dan lain-lain," ujar mantan Gubernur Bank Indonesia (BI) ini.

Darmin mengingatkan, agar pemerintah dapat mengambil pelajaran-pelajaran penting saat terjadi tekanan di tahun 2013 lalu. Ia juga meminta agar pemerintah di masa mendatang tidak kembali terlambat dalam mengambil keputusan yang dianggap penting.

"Menurut saya, itulah pengalaman paling berharga. Jangan sampai besok terlambat lagi, lain kali ini harus tepat," tegasnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X