Kompas.com - 03/04/2014, 14:18 WIB
Otoritas Jasa Keuangan KONTANOtoritas Jasa Keuangan
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Eksekutif Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) Julian Noor mengatakan pihaknya mendukung pungutan yang dikenakan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) kepada industri keuangan. Akan tetapi, ia mengatakan sebaiknya pungutan tersebut tak memberatkan.

"AAUI sejak awal mendukung OJK. Konsekuensi mendukung OJK itu kan yang di dalamnya nanti ada pasal tentang pungutan terhadap industri. Mau tidak mau harus mendukung. Apakah sikap AAUI atas pungutan itu, kami pernah bilang kita ingin agar pungutan itu tidak memberatkan industri," kata Julian di Jakarta, Kamis (3/4/2014).

Selain mengusulkan agar pungutan tak memberatkan, Julian mengatakan AAUI juga mengusulkan agar pungutan tersebut tetap mempertimbangkan ada bujet yang diperoleh dari APBN. Singkatnya, Julian berharap ada anggaran dalam APBN yang membiayai OJK.

"Kami juga mengusulkan kalau bisa (pungutan) dikenakan bertahap. Kalau bisa dikenakan 1 pungutan saja, tidak beragam pungutan," ujarnya.

Di samping itu, Julian menjelaskan awalnya AAUI mengusulkan agar sumber pungutan bukan berasal dari aset, melainkan dari premi atau ekuitas. Namun, ia mengaku pihaknya memahami bila OJK tetap menetapkan sumber pungutan dari aset.

"Kami paham kalau kemudian OJK kembali ke aset. Kalau masing-masing industri spesifik kan akan repot menyusunnya. Aset itu untuk kemudahan formulasi. Kami masih menunggu Peraturan OJK terkait implementasi pungutan. Mungkin kalau teknis pelaksanaan sudah dapat, kami akan memberi tanggapan soal P-OJK itu," ujar Julian.

Sekedar informasi, OJK menetapkan pungutan sebesar 0,03 persen sampai 0,06 persen dari aset dalam satu tahun. Pungutan ini berlaku untuk bank umum, BPR, BPR Syariah, asuransi jiwa, asuransi umum, reasuransi, Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK), dana pensiun pemberi kerja, lembaga pembiayaan, seperti perusahaan pembiayaan dan perusahaan modal ventura.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[KURASI KOMPASIANA] Menikmati 2 Kota Tuan Rumah Olimpiade hingga Roh Gentayangan di Benteng Romawi Kuno

[KURASI KOMPASIANA] Menikmati 2 Kota Tuan Rumah Olimpiade hingga Roh Gentayangan di Benteng Romawi Kuno

Rilis
Jaga Momentum Pemulihan Ekonomi, Himbara Siap Genjot Penyaluran Kredit

Jaga Momentum Pemulihan Ekonomi, Himbara Siap Genjot Penyaluran Kredit

Whats New
Jakpro Gandeng PGN Bangun Infrastrktur Gas Bumi di Jakarta

Jakpro Gandeng PGN Bangun Infrastrktur Gas Bumi di Jakarta

Rilis
Sambut Ultah Ke-12, Tokopedia Dorong Percepatan Digitalisasi UMKM

Sambut Ultah Ke-12, Tokopedia Dorong Percepatan Digitalisasi UMKM

Whats New
Bank BUMN Pede Kredit Bisa Tumbuh hingga 7 Persen

Bank BUMN Pede Kredit Bisa Tumbuh hingga 7 Persen

Whats New
RI Keluar dari Resesi, OJK Bakal Dorong Pemda Salurkan KUR Pertanian

RI Keluar dari Resesi, OJK Bakal Dorong Pemda Salurkan KUR Pertanian

Whats New
Varian Delta Tekan Ekonomi Kuartal III, Pemerintah Andalkan Kuartal IV

Varian Delta Tekan Ekonomi Kuartal III, Pemerintah Andalkan Kuartal IV

Whats New
Bagaimana Tahapan Penyusunan APBN?

Bagaimana Tahapan Penyusunan APBN?

Whats New
Chatib Basri Ungkap Solusi Pertahankan Pertumbuhan Ekonomi di Kuartal III 2021

Chatib Basri Ungkap Solusi Pertahankan Pertumbuhan Ekonomi di Kuartal III 2021

Whats New
Ekonomi RI Tumbuh 7,07 Persen, Mendag: Konsumsi Membaik ke Masa Sebelum Pandemi

Ekonomi RI Tumbuh 7,07 Persen, Mendag: Konsumsi Membaik ke Masa Sebelum Pandemi

Whats New
Meski Dihantam Varian Delta, Sri Mulyani Pede Ekonomi Kuartal III Sentuh 5,7 Persen

Meski Dihantam Varian Delta, Sri Mulyani Pede Ekonomi Kuartal III Sentuh 5,7 Persen

Whats New
Menteri Pertanian: Penyaluran KUR 2021 Sudah Terserap Rp 43,60 Triliun

Menteri Pertanian: Penyaluran KUR 2021 Sudah Terserap Rp 43,60 Triliun

Whats New
Menkop Teten Sebut Sektor UMKM Hampir Normal Seperti Sebelum Pandemi

Menkop Teten Sebut Sektor UMKM Hampir Normal Seperti Sebelum Pandemi

Whats New
Tekan Penyebaran Covid-19, Kemenperin Pantau Operasional Industri Manufaktur

Tekan Penyebaran Covid-19, Kemenperin Pantau Operasional Industri Manufaktur

Whats New
Gandeng PTPP, BPKH Bangun Rumah Indonesia di Mekkah

Gandeng PTPP, BPKH Bangun Rumah Indonesia di Mekkah

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X