Awas Uang Palsu

Kompas.com - 08/04/2014, 07:43 WIB
Uang palsu kertas pecahan Rp 20.000 , Rp 50.000 dan Rp 100.000 diprint dengan menggunakan kertas yang bertekstur kasar.
KOMPAS.com / Dian Fath Risalah El AnshariUang palsu kertas pecahan Rp 20.000 , Rp 50.000 dan Rp 100.000 diprint dengan menggunakan kertas yang bertekstur kasar.
EditorErlangga Djumena


KOMPAS.com -
Masih ingat slogan ”dilihat, diraba, diterawang”? Itu slogan sekaligus cara singkat untuk memastikan keaslian uang rupiah di tangan kita, khususnya uang kertas. Maklum isu uang palsu cukup kental belakangan ini.

Berdasarkan keterangan di situs web Bank Indonesia, unsur pengaman pada uang kertas rupiah dapat dibedakan berdasarkan unsur pengaman yang terbuka dan tidak terbuka. Kebanyakan unsur pengaman adalah yang terbuka dan dapat dilihat dengan mudah oleh masyarakat.

Masih menurut situs web BI, deteksi unsur pengaman dapat dilakukan dengan mata telanjang (kasatmata), perabaan tangan (kasatraba), ataupun dengan menggunakan peralatan sederhana, seperti kaca pembesar dan ultraviolet. Nah, cara deteksi ini pas sekali jika diterapkan melalui 3D, yakni dilihat, diraba, dan diterawang.

Situs web BI yang membahas soal uang menjelaskan dengan rinci tanda-tanda keaslian uang. Hal itu, misalnya, tulisan atau gambar yang harus ada dalam selembar uang nominal tertentu, benang pengaman, atau bahkan gambar yang hanya bisa dilihat saat uang kertas itu diterawang.

Adapun deteksi unsur pengaman yang tidak terbuka hanya dapat dilakukan dengan mesin yang memiliki sensor tertentu yang memiliki tingkat kepastian dan kecepatan yang cukup tinggi untuk mengetahui unsur pengaman tersebut.

Unsur pengaman uang kertas umumnya mempertimbangkan dua hal utama, yaitu semakin besar nominal pecahan uang, unsur pengamannya semakin baik, lengkap, dan canggih. Selain itu, perkembangan teknologi juga dipertimbangkan dalam memilih unsur pengaman.

Kenapa demikian? Mungkin data ini bisa menjelaskan.

Pada 20 Februari 2014, Bank Indonesia bersama Badan Reserse Kriminal Kepolisian Negara RI memusnahkan 135.110 uang kertas palsu. Jumlah itu ditemukan sepanjang tahun 2008-2013, baik dari proses penyortiran uang kertas di BI maupun laporan masyarakat kepada polisi dan bank.

Sebanyak 67.278 lembar berupa pecahan Rp 100.000, 56.764 lembar berupa pecahan Rp 50.000, dan 5.033 lembar berupa uang rupiah palsu pecahan Rp 20.000.

Semakin kecil nominal uang palsu, semakin sedikit jumlahnya. Pecahan Rp 10.000 sebanyak 3.553 lembar, pecahan Rp 5.000 sebanyak 2.460 lembar, pecahan Rp 2.000 sebanyak 19 lembar, dan pecahan Rp 1.000 sebanyak 3 lembar.

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X