Penghapusan Subsidi BBM Kunci Lolos dari Jebakan Kelas Menengah

Kompas.com - 16/04/2014, 11:40 WIB
Ilustrasi: Masyarakat kelas menengah berbelanja di sebuah mal di Jakarta KOMPAS.com/Krismas Wahyu UtamiIlustrasi: Masyarakat kelas menengah berbelanja di sebuah mal di Jakarta
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Citi Country Officer Indonesia Tigor M Siahaan mengatakan perkembangan golongan masyarakat kelas menengah di Indonesia menunjukkan pertumbuhan signifikan. Namun, pertumbuhan tersebut berisiko kepada jebakan masyarakat kelas menengah atau middle income trap.

"Setidaknya ada 13 negara di dunia yang berhasil lolos dari middle income trap, seperti contohnya Taiwan dan Korea Selatan. Kuncinya, menurut saya, ada dua hal. Pertama, infrastruktur dan kedua, perkembangan sumber daya manusia melalui pendidikan," kata Tigor, Rabu (16/4/2014).

Khusus untuk Indonesia, Tigor mengungkapkan setidaknya ada tiga hal kunci agar Indonesia dapat lolos dari jebakan masyarakat kelas menengah, antara lain infrastruktur, pengembangan sumber daya manusia melalui pendidikan, dan subsidi bahan bakar minyak (BBM).

"Tahun ini diprediksi subsidi BBM mencapai Rp 350 triliun. Artinya Rp 1 triliun per hari," ujar dia.

Tigor memberi contoh, pembangunan bandara internasional Kuala Namu yang baru-baru ini diresmikan memakan biaya Rp 6 triliun. Itu berarti anggaran subsidi BBM selama 6 hari dapat dimanfaatkan untuk membangun proyek infrastruktur sekelas bandara internasional.

"Bayangkan saja, berapa banyak infrastruktur yang dapat dibangun jika kita menghemat BBM. Oleh karena itu, ada baiknya dana subsidi BBM digunakan untuk pembangunan negara," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mentan SYL Optimistis PMK Dapat Segera Diatasi

Mentan SYL Optimistis PMK Dapat Segera Diatasi

Whats New
Meraih Peluang 'Value Chain' Baterai Mobil Listrik

Meraih Peluang "Value Chain" Baterai Mobil Listrik

Whats New
Mengenal MLFF, Sistem Pembayaran Tol Tanpa Sentuh yang Bakal Gantikan E-Toll

Mengenal MLFF, Sistem Pembayaran Tol Tanpa Sentuh yang Bakal Gantikan E-Toll

Whats New
Ini Cara Daftar m-Banking BPD DIY di ATM dan HP Tanpa ke Bank

Ini Cara Daftar m-Banking BPD DIY di ATM dan HP Tanpa ke Bank

Spend Smart
Hadir di Makassar, Kampus UMKM Shopee Ke-9 Siap Bantu Pelaku UMKM Sulsel Naik Kelas

Hadir di Makassar, Kampus UMKM Shopee Ke-9 Siap Bantu Pelaku UMKM Sulsel Naik Kelas

Whats New
Cerita Menteri Bahlil Saat Larangan Ekspor Nikel Diberlakukan: Pak Erick Rugi, Saya Rugi...

Cerita Menteri Bahlil Saat Larangan Ekspor Nikel Diberlakukan: Pak Erick Rugi, Saya Rugi...

Whats New
Lanjutkan Kenaikan, IHSG Ditutup Melonjak 2,24 Persen

Lanjutkan Kenaikan, IHSG Ditutup Melonjak 2,24 Persen

Whats New
Alkindo Naratama Luncurkan Hexcel Wrap, Plastik Ramah Lingkungan Pengganti Bubble Wrap

Alkindo Naratama Luncurkan Hexcel Wrap, Plastik Ramah Lingkungan Pengganti Bubble Wrap

Whats New
Mulai Hari Ini Penumpang Pesawat Tak Perlu Tes Covid-19 Jika Sudah Vaksin Dosis 2 dan Booster

Mulai Hari Ini Penumpang Pesawat Tak Perlu Tes Covid-19 Jika Sudah Vaksin Dosis 2 dan Booster

Whats New
Kampus UMKM Shopee Hadir di Makassar, Siap Bantu UMKM Sulawesi Selatan Naik Kelas

Kampus UMKM Shopee Hadir di Makassar, Siap Bantu UMKM Sulawesi Selatan Naik Kelas

Rilis
Pemerintah Mulai Waspada, Konflik Rusia-Ukraina Bisa Kerek Inflasi Tinggi

Pemerintah Mulai Waspada, Konflik Rusia-Ukraina Bisa Kerek Inflasi Tinggi

Whats New
Warga Boleh Lepas Masker di Ruang Terbuka, DPR: Jangan Lengah

Warga Boleh Lepas Masker di Ruang Terbuka, DPR: Jangan Lengah

Whats New
Kalbe Farma dan Ecossential Food Corp Bentuk Perusahaan Join Venture di Filipina

Kalbe Farma dan Ecossential Food Corp Bentuk Perusahaan Join Venture di Filipina

Rilis
Prokes Kembali Dilonggarkan, Kemenhub Terbitkan SE Perjalanan Dalam dan Luar Negeri Terbaru

Prokes Kembali Dilonggarkan, Kemenhub Terbitkan SE Perjalanan Dalam dan Luar Negeri Terbaru

Whats New
Harga Komoditas Naik, Kemenkeu 'Pede' Nilai Ekspor Tumbuh Tinggi Sepanjang 2022

Harga Komoditas Naik, Kemenkeu "Pede" Nilai Ekspor Tumbuh Tinggi Sepanjang 2022

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.