Industri Percetakan Dorong Transformasi ke Digital

Kompas.com - 16/04/2014, 21:29 WIB
Teknisi mengoperasikan mesin cetak dalam All Print Indonesia 2012 di Jakarta International Expo, Kemayoran, Jakarta, Kamis (8/11/2012). KOMPAS/PRIYOMBODOTeknisi mengoperasikan mesin cetak dalam All Print Indonesia 2012 di Jakarta International Expo, Kemayoran, Jakarta, Kamis (8/11/2012).
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Persatuan Perusahaan Grafika Indonesia (PPGI) mengakui salah satu hambatan peningkatan produktifitas industri percetakan adalah mesin cetak yang masih konvensional. Oleh karena itu, PPGI mendorong pemerintah agar mempercepat tranformasi penggunaan mesin cetak konvensional ke digital.

"Betul mesin cetak kita masih di impor. Kita mendorong Kemenperin bahwa kita harus melangkah ke mesin cetak digital," ujar Jimmy Junianto, Ketua PPGI, di Jakarta, Rabu (16/4/2014).

Jimmy menjelaskan, dengan menggunakan mensin cetak digital, produktivitas industri percetakan akan lebih tinggi. Dia memberi contoh ada negara yang akan mengembangkan mesin cetak digital dengan volume besar.

"Seperti belanda yang mau membuat mensin cetak digital dengan volume cetak yang tinggi. Epson sudah buat mesin cetak digital, kenapa itu tidak ditingkatkan," katanya.

Dalam transformasi teknologi tersebut, Jimmy memperkirakan butuh waktu 10 sampai 20 tahun untuk merubah mesin konvensional ke digital. Namun, Jimmy mengatakan bahwa proses tersebut harus segela dimulai.

"Prediksi 10 smpai 20 tahun untuk mengubah teknologi konvensioal menjadi mensin cetak digital, tetapi harus dimulai segera," ujarnya.

Saat ini kapasitas produksi industri percetakan nasional mencapai 13,6 juta kertas. Dari jumlah tersebut, 60 persen digunakan untuk kebutuhan dalam negeri dan 40 sisanya diekspor.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lelang Rumah Murah di Medan dan Palembang, Nilai Limit di Bawah Rp 250 Juta

Lelang Rumah Murah di Medan dan Palembang, Nilai Limit di Bawah Rp 250 Juta

Spend Smart
Oscar Living Melantai di BEI, Harga Sahamnya Rp 100 Per Lembar

Oscar Living Melantai di BEI, Harga Sahamnya Rp 100 Per Lembar

Rilis
Kinerja Telkom Diprediksi Cerah hingga Akhir Tahun

Kinerja Telkom Diprediksi Cerah hingga Akhir Tahun

Rilis
Nasabah Bumiputera Bakal Demo 3 Hari, Sambangi DPR dan OJK

Nasabah Bumiputera Bakal Demo 3 Hari, Sambangi DPR dan OJK

Whats New
“R1Q2” Kode Tetap Tangguh dalam Ketidakpastian (Bagian 5 dari 8 Artikel Seri Green Ocean Strategy)

“R1Q2” Kode Tetap Tangguh dalam Ketidakpastian (Bagian 5 dari 8 Artikel Seri Green Ocean Strategy)

Smartpreneur
Saham Twitter Anjlok Lagi, Usai Elon Musk Sebut Ada Manipulasi Alogaritma

Saham Twitter Anjlok Lagi, Usai Elon Musk Sebut Ada Manipulasi Alogaritma

Whats New
Viral Video Unilever PHK Karyawan, Ini Kata Manajemen

Viral Video Unilever PHK Karyawan, Ini Kata Manajemen

Whats New
Contoh Surat Perjanjian Utang Piutang dengan Jaminan Sertifikat Tanah

Contoh Surat Perjanjian Utang Piutang dengan Jaminan Sertifikat Tanah

Spend Smart
 Luna Foundation Guard Lepas Rp 44 Triliun Bitcoin untuk Selamatkan Stablecoin UST

Luna Foundation Guard Lepas Rp 44 Triliun Bitcoin untuk Selamatkan Stablecoin UST

Whats New
Walau BPA Diumumkan, Nasabah AJB Bumiputera akan Tetap Lakukan Aksi 3 Hari

Walau BPA Diumumkan, Nasabah AJB Bumiputera akan Tetap Lakukan Aksi 3 Hari

Whats New
Harga Emas Antam Hari Ini Melonjak Rp 7.000, Simak Rinciannya

Harga Emas Antam Hari Ini Melonjak Rp 7.000, Simak Rinciannya

Whats New
Semakin Tak Berharga, Terra LUNA Kini Diperdagangkan di Level Rp 2,6 Per Keping

Semakin Tak Berharga, Terra LUNA Kini Diperdagangkan di Level Rp 2,6 Per Keping

Spend Smart
Kurs Rupiah terhadap Dollar AS  di 5 Bank

Kurs Rupiah terhadap Dollar AS di 5 Bank

Whats New
Begini Cara Memilih atau Mengubah Jasa Pengiriman di Shopee

Begini Cara Memilih atau Mengubah Jasa Pengiriman di Shopee

Spend Smart
Hasil Fit and Proper Test BPA AJB Bumiputera 1912 Diumumkan Hari Ini?

Hasil Fit and Proper Test BPA AJB Bumiputera 1912 Diumumkan Hari Ini?

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.