Tentang Akuisisi, 7.000 Karyawan BTN Beli Saham Bank Mandiri dan BTN

Kompas.com - 23/04/2014, 11:01 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com -
Aksi perlawanan rencana akuisisi Bank Tabungan Negara (BTN) oleh Bank Mandiri semakin keras. Kini bahkan 7.000 karyawan BTN sudah membeli saham BTN dan saham Bank Mandiri sebagai strategi menggagalkan akuisisi oleh Bank Mandiri.

Menurut Satya Wijayantara, Ketua Umum SP BTN, dari Gerakan "One Worker One Lot" dimulai sejak tanggal 14 April sampai 24 April mendatang. Dari total 11.000  karyawan BTN, 7.000 diantaranya sudah membeli saham Mandiri dan BTN masing-masing 1 lot. "Nilainya mungkin kecil kalau dijumlahkan secara total. Kurang dari 4 persen saham di BTN maupun Bank Mandiri," kata Satya saat dihubungi KONTAN, Selasa, (22/4/2014).

Berdasarkan ketentuan yang ada, pemilik saham di bawah 4 persen tidak mempunyai kekuatan suara untuk didengar dalam rapat umum pemegang saham (RUPS). "Tetapi jika 7.000 orang menghadiri RUPS Mandiri dan BTN, itu bisa kita gagalkan kalau mau dibuat ribut," ujar Satya.

Satya menegaskan, sejak awal Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Dahlan Iskan salah dalam menata pengelolaan BTN sebagai sebuah BUMN. Dahlan Iskan masih menggunakan paradigma sebagai pengusaha yang semata hanya memaksimalkan keuntungan.

"Dia tidak melihat nilai manfaat yang bisa diberikan sebuah BUMN bagi bangsa. Sejak tahun 2006, BTN mendapat mandat dari Pemerintah dan Komisi VI dan Komisi XI DPR untuk menjadi penyalur utama pembiayaan perumahan bersubsidi untuk masyarakat menengah ke bawah," kata Satya.

Oleh sebab itu, karyawan BTN kompak mengadakan perlawanan dengan gerakan "One Worker One Lot". Gerakan ini mengajak karyawan BTN untuk membeli saham Bank Mandiri dan BTN masing-masing 1 lot. Gerakan ini sudah dimulai sejak 14 April hingga esok lusa 24 April.

"Walaupun kecil nilainya dari total saham, tapi kami optimis bisa menggagalkan persetujuan akuisisi jika kehadiran kami dalam RUPS dibuat ribut. Bahkan kalau perlu, pintu masuk Kantor Pusat BTN akan ditutup," ucap Satya. (Adhitya Himawan)



Sumber
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apa yang Dimaksud dengan Startup?

Apa yang Dimaksud dengan Startup?

Whats New
Apa Saja yang Termasuk UMKM?

Apa Saja yang Termasuk UMKM?

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Screen Time: Positif atau Negatif untuk Anak? | 4 Kiat Hadapi Kecanduan Gawai pada Anak Usia Dini | Jangan Ada Gawai di Antara Kita

[KURASI KOMPASIANA] Screen Time: Positif atau Negatif untuk Anak? | 4 Kiat Hadapi Kecanduan Gawai pada Anak Usia Dini | Jangan Ada Gawai di Antara Kita

Rilis
10 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Membeli Aset Kripto

10 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Membeli Aset Kripto

Spend Smart
Peringati Hari Perawat Sedunia, Waketum Kadin: Jasamu Sungguh Besar

Peringati Hari Perawat Sedunia, Waketum Kadin: Jasamu Sungguh Besar

Whats New
Kontrol Arus Balik Lebaran, Ini Titik Penyekatan dan Rapid Test Antigen Acak

Kontrol Arus Balik Lebaran, Ini Titik Penyekatan dan Rapid Test Antigen Acak

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Cicipi 3 Hidangan Lebaran Anti-Mainstream dari Berbagai Daerah Nusantara

[KURASI KOMPASIANA] Cicipi 3 Hidangan Lebaran Anti-Mainstream dari Berbagai Daerah Nusantara

Rilis
Larangan Mudik Lebaran, Staycation Sepi Peminat

Larangan Mudik Lebaran, Staycation Sepi Peminat

Whats New
Meski Ada Larangan Mudik, Pemerintah Targetkan Pertumbuhan Ekonomi Tembus 7 Persen di Kuartal II-2021

Meski Ada Larangan Mudik, Pemerintah Targetkan Pertumbuhan Ekonomi Tembus 7 Persen di Kuartal II-2021

Whats New
Buruh Sindir Pemerintah Soal Masuknya TKA saat Lebaran: Hilang Kegarangan Para Pejabat

Buruh Sindir Pemerintah Soal Masuknya TKA saat Lebaran: Hilang Kegarangan Para Pejabat

Rilis
Bantu Peternak Layer di Blitar dan Kendal, Kementan Fasilitasi Biaya Distribusi Jagung

Bantu Peternak Layer di Blitar dan Kendal, Kementan Fasilitasi Biaya Distribusi Jagung

Rilis
Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19, Pemudik di 2 Pelabuhan ini Wajib Rapid Test Antigen

Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19, Pemudik di 2 Pelabuhan ini Wajib Rapid Test Antigen

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Tren Hampers Lebaran | Resep Opor Ayam dan Rendang Daging Sapi | Hidangan Kue Lebaran

[POPULER DI KOMPASIANA] Tren Hampers Lebaran | Resep Opor Ayam dan Rendang Daging Sapi | Hidangan Kue Lebaran

Rilis
Jakarta Dinobatkan Kota Paling Terdampak Bahaya Lingkungan, Ini Saran Susi Pudjiastuti

Jakarta Dinobatkan Kota Paling Terdampak Bahaya Lingkungan, Ini Saran Susi Pudjiastuti

Whats New
Realisasikan Janji Presiden Jokowi, Kementan Salurkan Bantuan Hand Tractor ke Sumba Tengah

Realisasikan Janji Presiden Jokowi, Kementan Salurkan Bantuan Hand Tractor ke Sumba Tengah

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X