Miliarder AS ini Gugat US Air Force soal Monopoli Kontraktor

Kompas.com - 28/04/2014, 14:40 WIB
Elon Musk. Elon Musk.
EditorErlangga Djumena

WASHINGTON, KOMPAS.com - Miliarder asal Amerika Serikat (AS) Elon Musk akan memaksa Air Force Amerika Serikat  alias angkatan udara AS untuk membuka monopoli kontraktor. Selama ini, Air Force hanya mengizinkan dua perusahaan, Lockheed Martin Corp dan Boeing Co menjadi rekanan untuk peluncuran satelit dan roket militer AS.

Musk, yang disebut-sebut sebagai Tony Stark di dunia nyata, menilai perusahaanya, SpaceX mampu memenuhi kebutuhan militer AS di luar bumi dan layak berkompetisi dalam pengadaan barang dan jasa Air Force.

Dengan mendominasi orderan Air Force, Lockheed dan Boeing berhasil mengamankan permintaan peluncuran satelit militer AS hingga tahun 2030 dengan nilai kontrak sampai 70 miliar dollar AS. Keduanya, yang membuat perusahaan patungan United Launch Alliance LLC (ULA) menjadi pemasok perlengkapan terbesar militer AS.

"Kalau berkompetisi lalu kalah, itu adil. Tapi bahkan Air Force tak membuka peluang untuk berkompetisi," kata Musk dalam National Press Club di Washington.

Miliarder dengan kekayaan 9,6 miliar dollar AS ini berencana melayangkan gugatan ke Pengadilan atas Klaim Federal, Senin waktu setempat. Melalui gugatan ini, Musk yang juga memiliki brand mobil Tesla, akan memaksa Air Force mengulang proses penunjukkan langsung ULA dalam proyek pengadaan 36 inti roket.

SpaceX yang berdiri tahun 2002, telah memiliki tiga pesawat ulang alik. Tahun 2010, perusahaan meluncurkan pesawat ulang alik yang bisa kembali dari orbit rendah bumi (termosfer). Dua tahun kemudian, pesawat barunya, Dragon, berhasil mencapai International Space Station (ISS). Dragon kini mendapat order mengirim kargo secara reguler dari NASA.

Proyek baru SpaceX, Falcon Heavy masih dalam pengembangan. Akhir pekan lalu, perusahaan ini mengumumkan, roket Falcon 9 sukses melepas kaki roket (stage 1) yang akhirnya mendarat mulus di Samudera Atlantik. (Sanny Cicilia)

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X