Perbankan Indonesia Dinilai "Obesitas" dan Tak Efisien

Kompas.com - 03/05/2014, 16:55 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
JAKARTA, KOMPAS.com - Ekonom Ryan Kiryanto menilai jumlah perbankan Indonesia saat ini terlalu banyak, sehingga cenderung tidak efisien. Bagi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) selaku pengawas dan pengatur industri jasa keuangan pun, kondisi ini menjadi merepotkan.

"Di Indonesia sekarang ada 120 bank. Itu sudah kebanyakan. Industri keuangan yang obesitas seperti itu tidak efisien," kata Ryan dalam sebuah diskusi di Jakarta, Sabtu (3/5/2014).

Kondisi perbankan yang obesitas, lanjut Ryan, ditambah juga dengan segmentasi pasar perbankan yang tidak adil. Maksudnya, ada bank yang sangat besar dan sangat kecil, namun "bermain" di lahan yang sama.

Dengan kondisi perbankan yang semacam itu, Ryan menilai OJK sebagai regulator tak hanya mengatur dan mengawasi perbankan, namun industri keuangan lainnya pula. "Bank kita tidak efisien sehingga tidak sehat. OJK kan tidak mengawasi bank saja, belum anak cabangnya, lalu pasar modal, asuransi. Belum lagi BPJS. Aset sekitar Rp11.000 triliun diawasi OJK," ujar dia.

Perbankan, khususnya yang kategori menengah hingga kecil, kata Ryan, seharusnya melihat diri sendiri. Terlebih lagi, pada tahun 2020 mendatang pasar bebas Asean untuk perbankan akan dimulai. Perbankan Indonesia secara umum jangan sampai kalah bersaing dengan perbankan dari negara-negara sekawasan.

"Apa mau terlibas atau dibesarkan. Untuk menambah modal bank banyak caranya. Konsolidasi bisa, sehingga bank-bank kita sudah siap hadapi persaingan," jelas dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X