Kinerja Reksadana Saham Kian Ciamik

Kompas.com - 05/05/2014, 07:38 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Kinerja reksadana saham sepanjang 2014 moncer. Data Infovesta Utama menunjukkan, rata-rata imbal hasil atau return reksadana saham secara year to date hingga akhir April 2014 mencapai 16,06 persen atau lebih tinggi ketimbang kinerja indeks harga harga saham gabungan (IHSG) yang sebesar 13,24 persen.

Kinerja reksadana saham juga mengungguli reksadana lainnya pada periode yang sama. Rata-rata kinerja reksadana campuran sebesar 9,65 persen. Sedangkan, rata-rata kinerja reksadana pendapatan tetap hanya 3,72 persen.

Analis Infovesta Utama Viliawati mengatakan, tingginya return reksadana saham dipengaruhi oleh kinerja underlying asset reksadana, yaitu saham dan obligasi.

Beberapa sentimen yang menopang kinerja saham dan obligasi hingga April ini, antara lain rilis data makro ekonomi domestik dan global, kebijakan bank sentral Amerika Serikat, masuknya aliran dana asing ke Indonesia, serta kondisi politik domestik yaang positif. "Kinerja bulanan rata-rata reksadana saham sepanjang tahun ini selalu lebih unggul dibandingkan dengan IHSG," kata Viliawati kepada KONTAN, akhir pekan lalu.

Reksadana saham cenderung lebih agresif dan melaju lebih cepat dari IHSG saat bursa bullish. "Selain itu, fleksibilitas manajer investasi dalam mengalokasikan portofolio pada sektor saham dan saham juga menopang kinerja reksadana ini," imbuh Viliawati.

Strategi investasi

Ashmore Dana Progresif Nusantara menjadi salah satu produk reksadana saham jagoan sepanjang periode ini. Produk kelolaan PT Ashmore Asset Management itu mampu membagikan return 21,78 persen kepada investor.

Direktur Riset dan Distribusi Ashmore Arief Cahyadi Wana mengatakan, produk ini mengincar saham-saham berkapitalisasi kecil sekitar Rp 30 triliun atau kurang. Namun, strategi investasi reksadana ini harus disiplin. "Artinya, ketika saham yang menjadi aset dasar sudah naik banyak dan mendekati target, maka kami akan taking profit," ujar Arief.

Produk lain yang juga berkinerja baik, yakni reksadana Mandiri Investa Ekuitas Dinamis. Reksadana kelolaan PT Mandiri Manajemen Investasi (MMI) itu membagikan return 19,09 persen kepada investor.

Chief Investment Officer (CIO) MMI Priyo Santoso mengatakan, MMI menerapkan strategi memperbesar porsi atau overweight pada efek saham. "Kami memiliki view positif terhadap prospek pasar saham," kata Priyo. (Wahyu Satriani)



Sumber
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X