Ini Usulan Wamenhub untuk Mengurangi Konsumsi BBM

Kompas.com - 06/05/2014, 19:18 WIB
Pertumbuhan Penduduk Picu Konsumsi Energi - Kemacetan pada jam pulang kerja di jalan tol dalam kota Jakarta, Senin (3/3), merupakan salah satu efek tumbuhnya kelas menengah di Indonesia. Bonus demografi yang ditandai pertumbuhan kelas menengah yang mencapai 60 persen jumlah penduduk Indonesia ini menjadi pemicu naiknya konsumsi energi.

Kompas/Iwan Setiyawan (SET)
03-03-2014 IWAN SETIYAWANPertumbuhan Penduduk Picu Konsumsi Energi - Kemacetan pada jam pulang kerja di jalan tol dalam kota Jakarta, Senin (3/3), merupakan salah satu efek tumbuhnya kelas menengah di Indonesia. Bonus demografi yang ditandai pertumbuhan kelas menengah yang mencapai 60 persen jumlah penduduk Indonesia ini menjadi pemicu naiknya konsumsi energi. Kompas/Iwan Setiyawan (SET) 03-03-2014
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Menteri Perhubungan Bambang Susantono melontarkan beberapa ide untuk mengurangi penggunaan bahan bakar minyak (BBM) yang dipicu oleh pertumbuhan kendaraan untuk transportasi.

“Ke depan kalau kita melihat demand transportasi, mau enggak mau harus direm. Caranya ngerem ada beberapa,” ujarnya ditemui di Kantor Kementerian Perhubungan, Selasa (6/5/2014).

Pertama, kata dia, lakukan perjalanan hanya yang penting-penting saja. “Kalau tidak penting banget, jangan menggunakan kendaraan bermotor,” ujarnya.

Kedua, lanjut Bambang, memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi untuk aktivitas sehari-hari. Dia mencontohkan dengan melakukan telecommunicating, teleworking, pun teleshoping. “Itu sudah menjadi gaya hidup. Saya lihat sudah beberapa kantor menerapkan itu. Ke kantor hanya untuk ketemu orang. Jadi, dengan itu kita mengurangi kebutuhan trip,” jelasnya.

Ketiga, menggunakan angkutan umum sebagai sarana utama perjalanan. Bambang menambahkan, kalaupun tidak mau menggunakan angkutan umum dan lebih nyaman menggunakan kendaraan pribadi, disarankan menggunakan kendaraan pribadi yang “green transportation”.

“Kita harus mengembangkan green transportation baik dengan green fuel ataupun dengan green vehicles, mobil listrik misalnya, itu yang harus dikembangkan,” ucapnya.

Informasi saja, data Badan Pusat Statistik (BPS) mancatat, pada Maret 2014 terjadi kenaikan impor migas sebesar 15,83 persen, yang didominasi oleh impor minyak mentah, dan impor hasil minyak. Data BPS menyebutkan, pada Februari 2014 impor migas Indonesia sebesar 3,46 miliar dollar AS. Sedangkan, pada Maret 2014 impor migas merangsek naik manjadi 4,1 miliar dollar AS.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[TREN WISATA KOMPASIANA] 10 Destinasi di Kota Vancouver Kanada | Menggapai Atap Dunia, Everest Base Camp | Fenomena Hotel Kasino di Las Vegas Strip

[TREN WISATA KOMPASIANA] 10 Destinasi di Kota Vancouver Kanada | Menggapai Atap Dunia, Everest Base Camp | Fenomena Hotel Kasino di Las Vegas Strip

Rilis
Impor Alkes Capai Rp 150 Triliun, Bahlil Ajak Investor Asing Masuk Sektor Kesehatan

Impor Alkes Capai Rp 150 Triliun, Bahlil Ajak Investor Asing Masuk Sektor Kesehatan

Whats New
SNV Indonesia Kampanyekan Pentingnya Prokes pada Kelompok Rentan

SNV Indonesia Kampanyekan Pentingnya Prokes pada Kelompok Rentan

Rilis
Investigasi Dugaan Kebocoran Data, BRI Life Jamin Keamanan Polis Nasabah

Investigasi Dugaan Kebocoran Data, BRI Life Jamin Keamanan Polis Nasabah

Whats New
Bahlil: Investasi dari AS, Australia, dan Korsel Bakal Masuk Tahun Ini

Bahlil: Investasi dari AS, Australia, dan Korsel Bakal Masuk Tahun Ini

Whats New
Pemerintah Sebut Investasi Besar Bakal Masuk ke Kalimantan Utara

Pemerintah Sebut Investasi Besar Bakal Masuk ke Kalimantan Utara

Whats New
Kementerian PUPR Tambah Fasilitas RS di Yogyakarta

Kementerian PUPR Tambah Fasilitas RS di Yogyakarta

Rilis
Agar Ekowisata Berkembang, 10.000 Bibit Bakau Ditanam di Mandalika

Agar Ekowisata Berkembang, 10.000 Bibit Bakau Ditanam di Mandalika

Rilis
Bantu Warga Terdampak PPKM, Pengusaha Peduli NKRI Kembali Galang Donasi

Bantu Warga Terdampak PPKM, Pengusaha Peduli NKRI Kembali Galang Donasi

Rilis
BCA Buka Banyak Lowongan Kerja, Cek Posisi dan Syaratnya

BCA Buka Banyak Lowongan Kerja, Cek Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Cara Daftar Prakerja Gelombang 18

Cara Daftar Prakerja Gelombang 18

Whats New
KSPSI Bareng Polri Gelar Vaksinasi Gratis untuk Buruh, Simak Jadwalnya

KSPSI Bareng Polri Gelar Vaksinasi Gratis untuk Buruh, Simak Jadwalnya

Whats New
Startup Tanijoy Diduga Gelapkan Uang 430 Lender Senilai Rp 4,5 Miliar

Startup Tanijoy Diduga Gelapkan Uang 430 Lender Senilai Rp 4,5 Miliar

Whats New
Perhimpunan Pemberi Pinjaman Tanijoy Berencana Selesaikan Masalah Lewat Jalur Hukum

Perhimpunan Pemberi Pinjaman Tanijoy Berencana Selesaikan Masalah Lewat Jalur Hukum

Whats New
Saingi Nelayan Asing, KKP Izinkan Kapal Pukat Ikan Beroperasi di Perbatasan

Saingi Nelayan Asing, KKP Izinkan Kapal Pukat Ikan Beroperasi di Perbatasan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X