Kenaikan Tarif Tol Genjot Pendapatan Nusantara Infrastructure

Kompas.com - 07/05/2014, 14:08 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Nusantara Infrastructure Tbk mencatat laba bersih Rp 27,1 miliar pada kuartal I 2014. Capaian tersebut meningkat 296,8 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 6,83 miliar.

Tak hanya itu, pendapatan dan penjualan perseroan pun meningkat signifikan hingga 52 persen. Dalam tiga bulan pertama tahun 2014, pendapatan mencapai Rp 104 miliar, meningkat dibandingkan Rp 68,78 miliar pada periode sama tahun lalu.

"Kenaikan pendapatan, penjualan, dan laba bersih perusahaan didorong bisnis perusahaan yang terus tumbuh secara konsisten, khususnya di sektor pengelolaan jalan tol, tim yang solid, dan kontribusi anak-anak usaha. Kenaikan tarif tol turut berpengaruh signifikan terhadap pendapatan dan penjualan perusahaan," kata Direktur Nusantara Infrastructure Danni Hasan di Gedung Bursa Efek Indonesia, Rabu (7/5/2014).

Tak hanya itu, Danni mengaku mulai masuknya pendapatan dari penjualan air bersih pada anak usaha perseroan. Sekedar informasi, Nusantara Infrastructure adalah entitas investor dan operator infrastruktur.

Menurut Danni, perusahaan merasakan dampak positif setelah di tahun 2013 merestrukturisasi anak usahanya, yakni PT Margautama Nusantara (MUN). Saat ini MUN mengelola empat ruas jalan tol, yakni ruas tol BSD Jakarta, ruas tol Bosowa Marga Nusantara (BMN) Makassar, ruas Jalan Tol Seksi Empat (JTSE) Makassar, dan ruas tol Jakarta Lingkar Baratsatu (JLB) Jakarta.

Selain dari sektor jalan tol, kinerja positif perseroan selama kuartal I-2014 bertumpu pada pilar bisnis utama lainnya, yakni sektor pelabuhan, energi terbarukan dan pengelolaan air bersih.

Untuk memperkuat bisnis perusahaan, pada kuartal I tahun ini perseroan memasuki sektor pengeololaan menara telekomunikasi dengan mengakusisi saham mayoritas PT Tara Cell Intrabuana melalui anak usaha PT Telekom Infranusantara yang menggandeng Providence Equity.

"Kami bersyukur investor global dan multinasional memiliki kepercayaan yang tinggi terhadap perusahaan. Selain membuktikan GCG perusahaan berjalan baik, ini juga menunjukkan bisnis infrastruktur memiliki prospek yang sangat bagus ke depan," kata General Manager Corporate Affairs Nusantara Infrastructure Deden Rochmawaty.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.