Mainan Anak Disertifikasi, Tiongkok Bakal Pusing

Kompas.com - 19/05/2014, 13:47 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah sudah memutuskan produk mainan anak di Indonesia harus memiliki sertifikat SNI per 30 April 2014 lalu. Dengan kebijakan tersebut, Tiongkok yang menjadi produsen mainan anak dinilai akan pusing memenuhi standar tersebut.

"Dengan peraturan ini, Tiongkok akan pusing, walaupun mereka pasti ikuti cara main kita ini," ujar Richard, Kasubdit Industri Alas Kaki, Kulit dan Aneka Kemenperin, Senin (19/5/2014).

Richard menuturkan, harga-harga produk mainan anak asal Tiongkok yang memiliki harga murah di pasaran saat ini merupakan penghambat perkembangan produk mainan Indonesia. Menurutnya, penyebab murahnya harga produk Tiongkok karena pemakaian cat yang murah dengan kualitas buruk.

"Kenapa produk mainan Tiongkok itu berhaya, karena penggunaan cat yang murah tadi dan tidak berstandar," katanya.

Sebelumnya, pemberlakuan wajib SNI mainan anak dimulai tanggal 30 April 2014. Sejak tanggal tersebut akan dilaksanakan pengawasan yang bersifat pembinaan penerapan pemberlakuan SNI sampai 30 oktober 2014.

Jika pada kurun waktu tersebut belum memiliki SNI maka usaha tersebut akan dilarang untuk diperdagangkan. Sementara untuk penindakan secara hukum terhadap pelanggaran penerapan SNI mainan anak baru akan diberlakukan mulai 31 Oktober 2014 mendatang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.