BI: Waspadai Risiko Kredit dan Likuiditas

Kompas.com - 19/05/2014, 16:02 WIB
Ilustrasi KONTAN/AHMAD FAUZIEIlustrasi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) mengimbau perbankan dapat mengerem pertumbuhan penyaluran kredit pada tahun 2014 berada pada kisaran 15 hingga 17 persen.

Menurut Gubernur BI Agus DW Martowardojo, upaya ini dilakukan guna mengantisipasi berbagai risiko di sektor keuangan, terutama kredit dan likuiditas.

"Perlambatan kredit cukup konsisten dan sesuai dengan kondisi perekonomian yang melambat sehingga potensi risiko keuangan masih perlu diwaspadai terutama kredit dan likuiditas," kata Agus di Kantor Pusat BI, Senin (19/5/2014).

Agus mengungkapkan tekanan industri perbankan dipandang masih terkendali. Pun kinerja perbankan nasional juga menunjukkan kinerja positif. Hal ini tercermin dari rasio kecukupan modal atau Capital Adequacy Ratio (CAR) industri perbankan yang berada di angka 18,36 persen.

"Dari likuiditas, pertumbuhan kredit yang lebih tinggi menyebabkan meningkatnya risiko likuiditas yang berimbas pada persaingan antar bank untuk menaikkan DPK (dana pihak ketiga) sehingga berdampak naiknya risiko suku bunga," ujar Agus.

Dia mengungkapkan, perlu dilakukan upaya guna mengantisipasi risiko seperti penguatan struktur permodalan bank, pengaturan kredit, penguatan infrastruktur dan pengawasan sistem pembayaran, koordinasi dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), akses usaha UMKM, dan penguatan likuiditas pasar melalui pendalaman pasar.

Sebelumnya, Direktur Eksekutif Departemen Kebijakan Makroprudensial BI Darsono mengungkapkan bank sentral belum menemukan potensi risiko pada tahun 2014 ini. Namun demikian, BI senantiasa mencermati risiko yang telah diidentifikasi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X