Ketidakpastian Politik Gerus Nilai Tukar Rupiah

Kompas.com - 20/05/2014, 20:40 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com
- Perdagangan rupiah terhadap dollar Amerika Serikat ditutup melemah pada Selasa (20/5). Di pasar spot, USD/IDR naik 0,79 persen dibandingkan hari sebelumnya menjadi 11.441.

Begitu pula dengan kurs tengah Bank Indonesia (BI). Nilai tukar rupiah melemah sebesar 0,62 persen menjadi Rp 11.490 per dollar Amerika Serikat.

Analis pasar uang Bank Mandiri Reny Eka Putri mengatakan, pelemahan rupiah lebih didominasi faktor politik dalam negeri. Menurutnya, pelaku pasar kurang merespons positif atas deklarasi dua pasang calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres).

Sebab, kedua pasang capres dan cawapres ini dianggap memiliki peluang sama besar. “Ketidakpastian politik pasca deklarasi pasangan capres dan cawapres kian tinggi. Dalam hal ini tidak menguntungkan bagi rupiah,” ujar Reny, Selasa (20/5/2014).

Selain faktor domestik, Reny menyatakan faktor eksternal juga belum mendukung kinerja rupiah. Pelaku pasar masih menunggu data penjualan rumah baru di Amerika Serikat dan data indeks kepercayaan konsumer. Kedua data tersebut diprediksi membaik sehingga mendepresiasi rupiah.

Senior Researcher and Analyst PT Monex Investindo Futures Albertus Christian menilai, pelaku pasar masih bersikap waspada menjelang testimoni Gubernur Federal Reserve Janet Yellen. Yellen akan menyampaikan kondisi ekonomi AS terkini dan kebijakan moneter.

Sebelumnya, Yellen mengatakan bahwa kebijakan pelonggaran suku bunga akan bergantung pada data-data ekonomi yang dirilis. “Belakangan ini, data-data ekonomi AS yang dirilis cukup positif, sehingga berdampak pada penguatan dollar,” ujar Christian.

Christian menduga pasangan USD/IDR hari ini masih melanjutkan pelemahan dengan kisaran antara Rp 11.435 hingga Rp 11.540 per dollar Amerika Serikat. Sementara Reny memperkirakan USD/IDR berada pada level Rp 11.420 hingga Rp 11.510 per dollar Amerika Serikat. (Dina Farisah)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Kontan
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.