Kemendag Stabilkan Pasokan Daging Sapi Jelang Lebaran

Kompas.com - 21/05/2014, 18:46 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perdagangan mengupayakan stabilisasi pasokan dan harga daging, di saat pasokan daging cenderung kurang sehingga harus dipenuhi dengan cara impor.

Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi mengatakan, importasi memang terpaksa dilakukan lantaran pasokan tidak dapat memenuhi permintaan yang ada. Dalam importasi tersebut, saat ini terdapat penyesuaian nilai tukar.

"Supply-nya kan kurang, makanya kita impor. Ada penyesuaian nilai tukarnya. Jadi ini lagi dikerjakan sekarang," kata Lutfi di Hotel Grand Sahid Jaya, Rabu (21/5/2014).

Lutfi berharap agar harga daging sapi tidak mengalami kenaikan menjelang bulan Ramadhan. Setelah hari raya Idul Fitri, ia menargetkan harga daging sapi dapat mencapai kisaran Rp 80.000 hingga Rp 86.000 per kilogram.

Pasokan daging sapi diakui Lutfi saat ini sudah mulai masuk. Akan tetapi, ia mengaku tidak mengetahui jumlah pasti pasokan tersebut. Namun bila dibandingkan dengan tahun lalu, jumlahnya lebih menjanjikan.

"Sekarang ini kita butuhnya kira-kira untuk 2,2 kilogram per kapita itu perlunya 750.000 sapi yang mesti diimpor untuk setahunnya. Yang pasti signifikan pertumbuhannya dibandingkan kuartal I tahun lalu. Mudah-mudahan harganya akan turun setelah adjustment dengan nilai tukar valas-nya," jelas Lutfi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.