Sapi Impor RNI dari Australia Masuk September 2014

Kompas.com - 22/05/2014, 11:24 WIB
Ilustrasi PETER CADE/ Getty ImagesIlustrasi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Direktur Utama PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) Ismed Hasan Putro mengatakan, pihaknya telah menetapkan lokasi transit sapi-sapi impor asal Australia, yakni di PG Jati Tujuh Indramayu dan Majalengka.

Saat ini, pembangunan lokasi transit sedang dipercepat agar bisa selesai pada bulan Juli atau Agustus. "Dengan demikian, September sudah bisa datangkan sapi impor," ujarnya kepada Kompas.com, Kamis (22/5/2014).

Ismed mengatakan, 3.000 sapi yang akan didatangkan dari Australia berjenis limusin dan simental. Dia mengatakan, 10 persen dari total sapi yang didatangkan berupa sapi indukan. Hal itu dimaksudkan untuk menambah populasi sapi nasional, yang menurun tajam dalam lima tahun terakhir.

Ismed mengatakan, masing-masing lokasi transit mampu menampung 1.000 ekor. "Sekarang karena belum bisa impor, kita masih mendatangkan sapi lokal dari Sumbawa, Bali, dan dari Lombok. Setiap minggu ada 10 ton," katanya.

Sebelumnya, Ismed mengatakan bahwa perizinan impor sapi dari Australia masih terganjal administrasi Kementerian Pertanian, di samping lokasi transit yang belum pasti.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X