BI: Tekan Defisit APBN, Kurangi Subsidi BBM

Kompas.com - 23/05/2014, 17:44 WIB
Wakil Wali Kota Samarinda H Nusyirwan Ismail saat memperingatkan pengelola SPBU di Jalan Kadrie Oening agar tidak melayani pengetap BBM solar dengan modus memodifikasi kendaraannya KOMPAS.com / YOVANDA NONIWakil Wali Kota Samarinda H Nusyirwan Ismail saat memperingatkan pengelola SPBU di Jalan Kadrie Oening agar tidak melayani pengetap BBM solar dengan modus memodifikasi kendaraannya
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia mewaspadai dampak kenaikan anggaran subsidi bahan bakar minyak (BBM).  Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus DW Martowardojo menyatakan, setidaknya terdapat dua pilihan agar defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dapat dikurangi.

"Alternatif yang ada kalau tambahan penerimaan mungkin sulit, tambah utang juga tidak terlalu baik. Yang ada adalah pemotongan belanja negara atau mengurangi subsidi BBM dan subsidi listrik," kata Agus di Jakarta, Jumat (23/5/2014).

Agus memandang subsidi energi mengalami peningkatan yang cukup tinggi. Agar defisit anggaran tak bengkak, lanjut dia, pilihannya adalah belanja negara harus dikurangi. Sebab, bila mengandalkan tambahan penerimaan dipandangnya cukup sulit.

"Persoalannya mampu atau tidak belanja dikurangi? Kalau tidak bisa, perlu ada penyikapan lain supaya fiskal tetap berkesinambungan. Ini adalah bentuk tanggung jawab pemerintah yang baik. Supaya nanti tidak tahu-tahu di akhir tahun defisitnya besar," papar mantan Menteri Keuangan ini.

Seperti diberitakan, pemerintah dalam RAPBN-Perubahan 2014 telah menetapkan pagu belanja subsidi BBM sebesar Rp 285 triliun atau naik Rp 74,3 triliun dari pagu yang ditetapkan dalam APBN sebesar Rp 210,7 triliun.

Menteri Keuangan Chatib Basri mengatakan, sebagai upaya untuk menekan belanja subsidi BBM, pemerintah sedang mempertimbangkan seluruh opsi untuk mengendalikan belanja subsidi, dengan tidak memberatkan anggaran belanja secara keseluruhan.

"Kita menyadari semua opsi harus dibuka, tapi dua bulan lagi pemilu, opsi kita harus dilihat dari konteks itu," katanya.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X