Kompas.com - 24/05/2014, 16:37 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Proyek Jembatan Selat Sunda rupanya sudah mendunia. Bahkan, yang menyebut sudah mendunia tersebut bukan warga Indonesia. 

Staf Ahli Pengembangan Kerja Sama Pemerintah Swasta Bappenas, Lukas Hutagalung, bercerita, dia terkejut ketika salah seorang investor asal Korea, yang dia temui beberapa waktu lalu, terlihat sangat bersemangat membahas soal Jembatan Selat Sunda (JSS).

"Saya tanya, loh Anda tahu proyek JSS dari mana?" tanya Lukas kepada investor tersebut.

"Loh Pak, proyek JSS itu sudah mendunia, semua orang tahu," ucap Lukas menirukan jawaban si investor.

Ditemui seusai bincang-bincang Kompasiana Nangkring bareng PT JM, Sabtu (24/5/2014), Lukas menceritakan, dia telah bertemu dengan sejumlah investor dan ahli-ahli jembatan, salah satunya adalah investor asal Korea itu.

Ia mengatakan, proyek yang masuk MP3EI itu memiliki tingkat kesulitan cukup tinggi, di samping anggaran yang dibutuhkan juga besar, sekitar Rp 200 triliun hingga Rp 250 triliun.

Dari perbincangannya dengan para pakar, Lukas memaparkan, ada sejumlah risiko teknis, seperti pasang surut air laut, ombak yang tinggi, adanya gempa tektonik, dan lokasinya yang dekat dengan patahan sesar Selat Sunda, dan juga potensi gunung berapi.

"Jadi, kalau proyek ini jadi, ini merupakan kemenangan dari para pakar jembatan seluruh dunia. Bayangin," ujar Lukas.

Atas dasar besarnya anggaran dan risiko yang tinggi itu, proyek JSS dinilai lebih baik dibangun dengan sistem "gotong royong".  "Kita jangan serahkan kepada satu pihak. Tapi, kita bangun konsorsium dari swasta-swasta," katanya.

Dia menambahkan, pengembalian investasi dari proyek Rp 200 triliun itu memang lama. Oleh karena itu, alangkah baiknya jika swasta yang membangun JSS adalah gabungan perusahaan atau konsorsium.

Di samping itu, Lukas mengatakan, pemerintah juga bisa mencontek proyek Jakarta Monorail, di mana pihak swasta diberikan kesempatan untuk mendapatkan keuntungan secara wajar, misal mengembangkan kawasan di sekitar JSS.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sebelum Pensiun, ASN Bisa Manfaatkan Layanan BRI untuk Cari Penghasilan Tambahan

Sebelum Pensiun, ASN Bisa Manfaatkan Layanan BRI untuk Cari Penghasilan Tambahan

Whats New
Anak Buah Luhut: Pemerintah Putar Otak agar Harga Minyak Goreng Terjangkau

Anak Buah Luhut: Pemerintah Putar Otak agar Harga Minyak Goreng Terjangkau

Whats New
Petani Sawit Minta Kebijakan DMO dan DPO Dihapus, Ini Alasannya

Petani Sawit Minta Kebijakan DMO dan DPO Dihapus, Ini Alasannya

Whats New
Ini Faktor yang Membuat PNS Dimungkinkan Bisa WFA

Ini Faktor yang Membuat PNS Dimungkinkan Bisa WFA

Whats New
Pengendara Motor Belum Perlu Daftar MyPertamina untuk Beli Pertalite

Pengendara Motor Belum Perlu Daftar MyPertamina untuk Beli Pertalite

Whats New
Mau Perpanjang Paspor Online? Simak Tahapan, Syarat, dan Biayanya

Mau Perpanjang Paspor Online? Simak Tahapan, Syarat, dan Biayanya

Whats New
Sediakan Minyak Goreng Murah, Produsen Bisa Dapat Kuota Ekspor 5 Kali Lipat

Sediakan Minyak Goreng Murah, Produsen Bisa Dapat Kuota Ekspor 5 Kali Lipat

Whats New
Utang Indonesia Tembus Rp 7.002 Triliun, Berikut Rinciannya

Utang Indonesia Tembus Rp 7.002 Triliun, Berikut Rinciannya

Whats New
Allianz Life Indonesia Genjot Produk Asuransi Mikro

Allianz Life Indonesia Genjot Produk Asuransi Mikro

Whats New
Dapat Pendanaan dari Founder Bukalapak, Powerbrain Perkuat Hal Ini

Dapat Pendanaan dari Founder Bukalapak, Powerbrain Perkuat Hal Ini

Rilis
Catat, Uji Coba Beli Pertalite dan Solar Pakai MyPertamina Hanya Dilakukan di 11 Daerah

Catat, Uji Coba Beli Pertalite dan Solar Pakai MyPertamina Hanya Dilakukan di 11 Daerah

Whats New
Kemenkop UKM: Jangan Sampai Transaksi Digital Kita Hanya Jadi Pasar Saja...

Kemenkop UKM: Jangan Sampai Transaksi Digital Kita Hanya Jadi Pasar Saja...

Whats New
Lelang 6 Sukuk Negara, Pemerintah Tarik Utang Rp 7,8 Triliun

Lelang 6 Sukuk Negara, Pemerintah Tarik Utang Rp 7,8 Triliun

Whats New
KCI Kembangkan Sistem CCTV yang Bisa Deteksi Pelaku Pelecehan Seksual dan Copet

KCI Kembangkan Sistem CCTV yang Bisa Deteksi Pelaku Pelecehan Seksual dan Copet

Whats New
Hanya Tunjukan QR Code, Pembeli Pertalite dan Solar Tidak Wajib Pakai Aplikasi MyPertamina di SPBU

Hanya Tunjukan QR Code, Pembeli Pertalite dan Solar Tidak Wajib Pakai Aplikasi MyPertamina di SPBU

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.