Banyak Insentif Investasi di RI, Bos Samsung Indonesia Lapor ke Korea

Kompas.com - 28/05/2014, 15:05 WIB
Ilustrasi: pabrik perakitan ponsel Icha Rastika/Kompas.comIlustrasi: pabrik perakitan ponsel
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur PT Samsung Electronic Indonesia, Lee Kang Hyun mengatakan, akan segera menyampaikan kepada petinggi Samsung di Korea mengenai janji insentif yang diberikan Pemerintah Indonesia.

"Cerita Pak CT, saya langsung bilang ke Headquartes ," ujar Lee, ditemui di Kantor Apindo Training Center, Jakarta, Rabu (28/5/2014).

Sebelumnya, Menko Bidang Perekonomian, CT menyatakan, pemerintah akan memberikan insentif yang diperlukan Samsung. Ditanya mengenai insentif apa yang diperlukan, Lee menyebut, insentif pertama adalah perihal tax holiday.

Sebagaimana diketahui, berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan, tax holiday hanya diberikan kepada perusahaan yang menanamkan modalnya sebesar Rp 1 triliun, dengan lama tax holiday selama 10 tahun.

Lee membandingkan, tax holiday yang diberikan Vietnam sampai 30 tahun. "Di vietnam 30 tahun. Indonesia baru 10 tahun. Coba dibandingkan dengan negara lain. Semoga lebih fleksibel," imbuhnya.

"Dan kalau mungkin bisa diberikan tax holiday beberapa unsur insentif kita sangat berharap (diperingan jadi Rp 500 miliar) dan ini lagi dipertimbangkan," terang Wakil Ketua Asosiasi Ponsel Seluruh Indonesia tersebut.

Selain soal tax holiday, Lee juga berharap bea masuk impor komponen ponsel diturunkan, atau malah menjadi nol persen. Saat ini BM komponen ponsel semua item antara 5-15 persen. Padahal, setidaknya ada 300 komponen dalam sebuah ponsel.

"Ada yang 5 persen, 10 persen, dan 15 persen. Itu sesuai Pak CT bilang bisa jadi dinolkan, itu bisa kita bicarakan nanti," pungkas Lee.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X