Impor Besar, BI Prediksi Neraca Perdagangan April 2014 Defisit

Kompas.com - 30/05/2014, 15:04 WIB
Gubernur BI Agus MArtowardojo KOMPAS.com/ICHA RASTIKAGubernur BI Agus MArtowardojo
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus DW Martowardojo mengaku pihaknya mengkhawatirkan neraca perdagangan bulan Mei 2014. Meskipun demikian, ia berharap neraca perdagangan dapat tetap terjaga dengan baik.

"Neraca perdagangan perlu perhatian karena April kelihatannya defisit. Penyebab defisit kita lihat terutama dari impor yang besar. Dibandingkan Maret peningkatannya sampai 11 persen," kata Agus di kantornya, Jumat (30/5/2014).

Terkait komoditas-komoditas penyebab kemungkinan defisit tersebut, diakui Agus, masih harus dikaji lebih lanjut. Akan tetapi, kemungkinan defisit neraca perdagangan lebih banyak disebabkan persiapan untuk memasuki bulan Ramadhan dan hari raya Idul Fitri.

"Ekspor kita lihat ada tekanan, terutama karena permintaan dari beberapa negara termasuk Tiongkok turun, sehingga ekspornya mungkin bukan bertambah tapi malah menurun," papar Agus.

BI melihat terjadinya penurunan ekspor karena pengaruh harga dan permintaan. Neraca perdagangan yang defisit, kata dia, mungkin ada unsur musiman, tapi harus terus diupayakan untuk surplus.

Seperti diberitakan, Neraca perdagangan RI mengulang surplus, setelah pada Februari lalu mencatat surplus sebesar 843,4 juta dollar AS. Badan Pusat Statistik melansir neraca perdagangan RI bulan Maret 2014 mengalami surplus sebesar 673,2 juta dollar AS.

Kepala BPS Suryamin menuturkan, surplus perdagangan disebabkan ekspor Indonesia yang mencapai 15,21 miliar dollar AS, sementara impor sebesar 14,54 miliar dollar AS.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X