Masuk Periode Panen Raya, Cabai Jadi Peredam Inflasi

Kompas.com - 02/06/2014, 14:39 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Badan Pusat (BPS) Suryamin menyatakan pada bulan Mei 2014 komoditas cabai tidak menjadi penyebab utama inflasi bulanan. Sebaliknya, komoditas ini malah menjadi penghambat inflasi lantaran mencatat deflasi.

Suryamin mengungkapkan berdasarkan pantauan BPS di pasar hingga minggu keempat Mei, baik cabai rawit maupun cabai merah mengalami deflasi. Alasannya, kedua komoditas ini memasuki periode panen raya.

"Cabai merah memiliki andil -0,11 persen. Perubahan harga dari April ke Mei sebesar -40,36 persen karena memasuki masa panen raya. Penurunan terjadi di 78 kota IHK, tertinggi di Probolinggo 77 persen dan Malang 72 persen," kata Suryamin di kantornya, Senin (2/6/2014).

Sementara itu, cabai merah menyumbang andil sebesar -0,05 persen dengan perubahan harga dari April ke Mei sebesar -14,83 persen disebabkan masuk masa panen raya. Deflasi terjadi di 64 kota, di mana Indeks Harga Konsumen (IHK) yang tercatat tertinggi adalah Yogyakarta sebesar 54 persen dan Tanjung Pandan 45 persen.

"Beras juga menghambat inflasi, andilnya 0,03 persen. Perubahan harganya 0,83 persen karena masuk panen raya. Penurunan terjadi di 53 kota IHK, tertinggi di Denpasar 4 persen serta Sumenep dan Kediri 3 persen," ujar Suryamin.

Sebelumnya, BPS melaporkan indeks harga konsumen bulan Mei 2014 atau inflasi sebesar 0,16 persen. Adapun secara tahunan (year on year), sebesar 7,32 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.