BI: Rupiah Melemah, Pasar Merespon Kondisi Pilpres

Kompas.com - 05/06/2014, 12:51 WIB
Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo Kompas/Heru Sri KumoroGubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com -  Bank Indonesia (BI) memandang kondisi pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dollar AS dipengaruhi situasi domestik maupun global. Untuk domestik, Gubernur BI Agus DW Martowardojo mengungkapkan, perkembangan politik turut berpengaruh terhadap nilai tukar.

"Ada memang terlihat kondisi pelaksanaan pilpres itu ada satu mekanisme kampanye dimana calonnya cuma 2 dan ada satu persaingan yang cukup ketat. Itu juga direspons oleh pelaku pasar," kata Agus di Hotel Borobudur, Kamis (5/6/2014).

Meskipun demikian, Agus memandang pelemahan rupiah tersebut hanya bersifat musiman alias temporer. Adapun kondisi domestik lain yang juga turut berdampak pada pelemahan nilai tukar adalah neraca perdagangan Indonesia yang masih tercatat defisit sebesar 1,96 miliar dollar pada bulan April 2014 lalu.

Namun demikian, kondisi ini pun temporer. Menurut Agus, untuk melihat kondisi nilai tukar, maka neraca perdagangan harus diperhatikan. Apabila defisit neraca perdagangan tercatat defisit yang begitu besar, maka nilai tukar pun akan sulit untuk menguat.

"Jadi memang perlu effort bagaimana kita memperbaiki defisit transaksi berjalan. Bagaimana kita perbaiki ekspor agar meningkat. Tapi impor kita kan besar. Kalau terkait nilai tukar, yang paling sederhana kita lihat neraca perdagangan kita seperti apa," papar Agus.

Beberapa waktu lalu, Menteri Keuangan (Menkeu) M Chatib Basri pun memandang pelemahan rupiah tersebut sejak persaingan pasangan calon presiden (capres) semakin ketat. "Melemah sejak pilpres semakin ketat. Dua calon semakin ketat jaraknya. Itu kemudian pasar merespon karena buat pasar yang penting pasti. Kalau ketat kan belum tahu," kata Chatib.

Informasi saja nilai tukar rupiah di pasar spot hingga sekitar pukul 12.00 WIB, seperti dikutip dari Bloomberg, berada di posisi Rp 11.889 per dollar AS. Adapun kurs tengah Bank Indonesia hari ini dipatok pada 11.874.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X