Kompas.com - 17/06/2014, 09:48 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com
- Ekonom Universitas Padjajaran Kodrat Wibowo mengatakan, masing-masing calon Presiden, baik Prabowo Subianto maupun Joko Widodo memiliki kelebihan.

"Capres pertama (Prabowo) begitu banyak punya konsep yang baik dengan sisi yang visioner ke depan. Pak Jokowi dan tim bicara memperbaiki sistem yang sudah ada. Artinya tidak ke konsep, tapi lebih banyak action dan program-program," katanya kepada wartawan di kawasan SCBD, Jakarta, Senin (16/6/2014).

Menurut Kodrat, kedua hal tersebut sama baiknya. Sehingga akhirnya semua tergantung kepada kebutuhan masyarakat. Namun dia mengingatkan, jika yang dipilih adalah yang berjualan visi, maka target-target tersebut tidak akan bisa dicapai dalam satu periode pemerintahan.

"Masyarakat butuh yang mana? Kalau visi-misi enggak mungkin dong mengandalkan hanya 5 tahun sampai 9 lembar itu mencapai target. Kebanyakan sih kalau visi memang di atas 5 tahun," ujarnya.

Sementara itu, jika sudah dalam bentuk program, seperti yang 'dijual' capres No.2, maka waktu pencapaiannya bisa jadi lebih singkat. Namun, dia memastikan keduanya sama baiknya.

"Daya jual keduanya, masing-masing capres sangat kentara. Yang satu jualan visi, yang satu jualan program. Yang jualan visi Prabowo, yang jualan program, Jokowi," sebutnya.

Sementara itu, ditanya manakah capres yang lebih realistis dalam hal ekonomi, Kodrat mengatakan, dari kacamata program, Jokowi adalah kandidat yang lebih realistis. "Tapi tanpa adanya visi yang lebih visioner, kita akan terperangkap dengan urusan rutin," katanya.

Malah, menurutnya perubahan lebih kentara diusung oleh visi Prabowo. "Di sini poin Prabowo sangat kuat. Tapi memang tidak mudah merealisasikan visi-misi Prabowo dalam 5 tahun," ujarnya.

Yang menarik, lanjut Kodrat, Prabowo menyebut visi ekonomi kerakyatannya sebagai jalan tengah. Nampaknya, kata Kodrat, Prabowo akan keluar dari paradigma lama, bahwa roda ekonomi kerakyatan hanya diputar oleh rakyat kecil, pemodal kecil.

"Tapi jalan tengah ini apa ada upaya menempatkan posisi dari Prabowo dan timnya untuk mendekati kedua belah pihak, baik masyarakat berpenghasilan rendah dan masyarakat menengah ke atas. Sangat strategis lah," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sandiaga Uno Berencana Buka Penerbangan Langsung Moskow-Denpasar

Sandiaga Uno Berencana Buka Penerbangan Langsung Moskow-Denpasar

Whats New
Pembukaan Sesi I, IHSG Bangkit, Rupiah Masih Terkoreksi

Pembukaan Sesi I, IHSG Bangkit, Rupiah Masih Terkoreksi

Whats New
Jasa Marga Jual 40 Persen Saham Jalan Layang MBZ ke PT Marga Utama Indonesia, Ini Alasannya

Jasa Marga Jual 40 Persen Saham Jalan Layang MBZ ke PT Marga Utama Indonesia, Ini Alasannya

Whats New
Daftar 6 Emiten BUMN yang Bakal Gelar 'Right Issue' pada Tahun 2022

Daftar 6 Emiten BUMN yang Bakal Gelar "Right Issue" pada Tahun 2022

Whats New
Simak Promo Makanan dan Minuman Hari Ini, 2 Douzen Donuts JCO Hanya Rp 109.000

Simak Promo Makanan dan Minuman Hari Ini, 2 Douzen Donuts JCO Hanya Rp 109.000

Spend Smart
Harga Bitcoin Menguat, Kembali ke Level Rp 300 Juta per Keping

Harga Bitcoin Menguat, Kembali ke Level Rp 300 Juta per Keping

Earn Smart
Cara Setor dan Mengambil Uang di ATM BJB Tanpa Kartu

Cara Setor dan Mengambil Uang di ATM BJB Tanpa Kartu

Spend Smart
Terpantau Stabil, Cek Harga Emas Antam Hari Ini

Terpantau Stabil, Cek Harga Emas Antam Hari Ini

Whats New
R&I Pertahankan Rating Utang RI, BI: Stabilitas Ekonomi Indonesia Terjaga

R&I Pertahankan Rating Utang RI, BI: Stabilitas Ekonomi Indonesia Terjaga

Whats New
Setelah Terseok-seok, IHSG Berpeluang Bangkit Hari Ini

Setelah Terseok-seok, IHSG Berpeluang Bangkit Hari Ini

Earn Smart
Nasabah Kresna Life Gugat OJK ke Pengadilan, Apa Saja Tuntutannya?

Nasabah Kresna Life Gugat OJK ke Pengadilan, Apa Saja Tuntutannya?

Whats New
Saatnya Berbagi Cuan Tambang dengan Lingkungan dan Masyarakat Sekitar

Saatnya Berbagi Cuan Tambang dengan Lingkungan dan Masyarakat Sekitar

Whats New
10 Negara OPEC Turunkan Produksi, Harga Minyak Dunia Terpantau Menguat

10 Negara OPEC Turunkan Produksi, Harga Minyak Dunia Terpantau Menguat

Whats New
Daftar 10 Perusahaan Penerima PMN BUMN Rp 73 Triliun dan Rincian Penggunaan Dananya

Daftar 10 Perusahaan Penerima PMN BUMN Rp 73 Triliun dan Rincian Penggunaan Dananya

Whats New
BI: Meski Dikepung Inflasi Wilayah Sekitar, Babel Justru Deflasi 0,15 Persen Per Juni

BI: Meski Dikepung Inflasi Wilayah Sekitar, Babel Justru Deflasi 0,15 Persen Per Juni

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.