Kadin Nilai Visi Ekonomi Prabowo dan Jokowi Realistis

Kompas.com - 18/06/2014, 10:47 WIB
Pasangan calon presiden dan calon wakil presiden Prabowo Subianto - Hatta Rajasa dan Joko Widodo - Jusuf Kalla menyanyikan lagu Indonesia Raya saat Debat Capres - Cawapres bertema Pembangunan Ekonomi, Pemerintahan Bersih dan Kepastian Hukum di Balai Serbini, Jakarta, Senin (9/6/2014) malam. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMOPasangan calon presiden dan calon wakil presiden Prabowo Subianto - Hatta Rajasa dan Joko Widodo - Jusuf Kalla menyanyikan lagu Indonesia Raya saat Debat Capres - Cawapres bertema Pembangunan Ekonomi, Pemerintahan Bersih dan Kepastian Hukum di Balai Serbini, Jakarta, Senin (9/6/2014) malam.
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com
– Pada 20 Juni 2014 mendatang, Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia akan melihat kesamaan persepsi antara Kadin dengan visi-misi kedua calon presiden, lewat sebuah dialog. Namun, sejauh informasi dan pengetahuan yang para anggota Kadin dapatkan, adakah visi-misi dari salah satu capres yang dinilai lebih realistis?

“Dua-duanya realistis,” kata Rachmat Gobel, Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Infrastruktur, menjawab pertanyaan wartawan siapakah yang lebih realistis, ditemui di kawasan Kuningan, Jakarta, Selasa (17/6/2014).

Jawaban Rachmat terkesan mencari aman. Disinggung mengenai hal tersebut, bos Panasonic Gobel Indonesia itu mengatakan, sebagai mitra pemerintah, Kadin berkomitmen tidak condong ke salah satu pasangan, karena merupakan mitra bisnis, dan bukannya mitra politik.

“Bukan cari aman. Kalau kita pengusaha melihatnya dari sisi positif-objektif,” katanya.

Dalam debat capres-cawapres yang digelar KPU pada Minggu (15/6/2014), kedua pasangan capres-cawapres memiliki garis yang cukup signifikan berbeda. Pasangan Prabowo Subianto-Hatta Rajasa melihat pembangunan ekonomi dari mencegah terjadinya kebocoran-kebocoran anggaran. Sedangkan pasangan Joko Widodo-Jusuf Kalla lebih kepada pembangunan sumber daya manusia untuk meningkatkan daya saing. (baca: "Prabowo Jualan Visi, Jokowi Jualan Program, Masyarakat Butuh yang Mana?")

Menanggapi pemaparan kedua pasangan, Rachmat mengatakan sebenarnya memang dua tema besar itu lah yang dibutuhkan Indonesia. “Suksesnya pembangunan ekonomi itu penting karena SDM-nya. Mencegah kebocoran itu juga penting, karena itu memang bagian dari sistem,” ujar Rachmat.

Tak hanya sampai di situ, ‘ketidakberpihakan’ Kadin pada salah satu pasangan juga terlihat dari tanggapan mengenai, siapakah capres-cawapres yang dinilai lebih investor friendly. “Kalau saya lihat, keduanya investor friendly. Hanya memang goalnya itu harus kita yang buat, jangan investor yang buat,” katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X