Biayai Infrastruktur RI, 14 Bank Asing Gelontorkan 250 Juta Dollar AS

Kompas.com - 19/06/2014, 13:37 WIB
Ilustrasi dollar AS SHUTTERSTOCKIlustrasi dollar AS
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Lembaga anggota Bank Dunia, International Finance Corporation (IFC) bersama dengan Standard Chartered Bank Indonesia dan Deutsche Bank memberikan fasilitas pembiayaan sebesar 250 juta dollar AS kepada PT Indonesia Infrastructure Finance (IIF).

Dana tersebut akan digunakan untuk IIF membiayai berbagai proyek infrastruktur di Indonesia, seperti jalan tol, menara telekomunikasi, hydropower, dan PLTG. Total pembiayaan yang disalurkan diharapkan mencapai 377 juta dollar AS pada akhir tahun 2014.

"Ini adalah pembiayaan komersial pertama kami. Pembiayaan ini akan mendorong investasi kami di bidang infrastruktur dan membantu mendiversifikasi basis pembiayaan kami," kata Presiden Direktur IIF Sukatmo Padmosukarso di Jakarta, Kamis (19/6/2014).

Tenor pembiayaan ini selama 5 tahun. Adapun ketersediaan pembiayaan ini selama 2 tahun. Namun demikian, Sukatmo mengatakan pihaknya yakin dana akan terserap dengan cepat, setidaknya 1 atau 1,5 tahun telah terserap seluruhnya.

Dalam pemberian fasilitas pinjaman tersebut, IFC bertindak sebagai pemimpin sindikasi. Adapun bank peserta sindikasi terdapat 14 bank asing yang dipimpin Standard Chartered dan Deutsche Bank.

"14 bank dipimpin Standard Chartered dan Deutsche Bank. Ada 4 bank dari Jepang, 4 dari Korea, 2 dari Filipina," jelas Sukatmo.

Pada kesempatan yang sama, Direktur Jenderal Kekayaan Negara Kementerian Keuangan Hadiyanto mengatakan kurangnya infrastruktur menjadi salah satu sumber utama terhambatnya pembangunan ekonomi Indonesia.

"Target pertumbuhan ekonomi 6 persen susah dicapai jika tidak ada infrastrukturnya. Kesempatan untuk membangun infrastruktur sangat besar," ujar Hadiyanto.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X