Rencana Jokowi "Buyback" Indosat Didukung Banyak Pihak

Kompas.com - 23/06/2014, 13:30 WIB
Indosat KONTAN/ Antara/ Rosa PanggabeanIndosat
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com
- Sebagai industri strategis, rencana calon presiden Joko Widodo (JK) membeli kembali atau buyback PT Indosat Tbk mendapatkan dukungan berbagai pihak.

Seperti yang diungkapkan Peneliti Kebijakan Publik Perkumpulan Prakarsa, AH Maftuchan. Menurutnya, rencana Jokowi tersebut muncul pada momentum yang pas. Selain itu, perusahaan-perusahaan strategis bagi negara memang sudah seharusnya sahamnya diinventarisir.

"Telekomunikasi itu kan strategis, karena tidak hanya memenuhi kebutuhan masyarakat, tapi juga pemerintah. Perusahaan-perusahaan strategis seperti telekomunikasi, transportasi, perbankan, dan manufaktur memang perlu diinventaris. Yang penting pemerintah nantinya menyusun skala prioritasnya," kata Maftuchan ketika dihubungi Kompas.com, Senin (23/6/2014).

Menurut Maftuchan, rencana Jokowi tersebut juga bukan merupakan kebijakan yang sulit. "Saya pikir itu sangat relevan ya, apalagi ada asal-usul pertanyaan soal buyback itu. Itu juga bukan sesuatu yang sulit dan tabu," ujar dia.

Lebih lanjut, Maftuchan mengungkapkan rencana tersebut sebenarnya bukan hal baru. Wacana serupa sebetulnya telah terdengar sejak tahun 2011 silam. Waktu itu, pemerintah memiliki rencana menginventaris perusahaan-perusahaan untuk kemudian dilakukan buyback saham.

"Tahun 2011 ada wacana itu. Waktu itu Kementerian BUMN dan Kementerian BUMN menginventaris perusahaan-perusahaan BUMN yang mau di-buyback. Tapi wacana itu menguap begitu saja," jelasnya.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X