Bermodal Uang Jajan, Kini Suami Istri Ini Beromzet Rp 1 Miliar

Kompas.com - 27/06/2014, 09:55 WIB
EditorErlangga Djumena

KOMPAS.com -
Banyak pengusaha meraih kesuksesan setelah melewati masa-masa sulit. Demikian pula yang dialami oleh Ade Andriansyah dan Windy Wulandry. Pasangan suami-istri ini merupakan pemilik 
distribution clothing Flashy Shop yang berdiri sejak akhir 1990-an di Bandung, Jawa Barat.

Krisis ekonomi tahun 1998 yang meletus ketika Windy masih kuliah di Universitas Parahyangan, Bandung, mengarahkannya ke jalur pengusaha. Windy yang hobi belanja produk fashion terpaksa menahan diri karena harga semua produk tersebut melambung tinggi. “Tapi, namanya senang terhadap produk fashion, saya tak mungkin bisa berhenti belanja. Jadi, saya cari cara lain supaya bisa tetap pakai produk tanpa membeli dengan harga mahal,” ujar dia. Lantas pada 1997, Windy mulai membuat tas dari bahan bulu sintetis.

Awalnya, tas ini ia pakai sendiri. Namun, ternyata, banyak teman kuliah menyukai tas buatan Windy. Tak mau membuang peluang, dia menerima pesanan tas. Bahkan dia menambah produk berupa tas mini untuk menyimpan ponsel yang saat itu jadi tren di kalangan anak muda. Barulah pada 1998, ia memberi nama Flashy untuk produk buatannya.

Windy kian serius menjajaki bisnis tas dengan mendirikan toko pertama pada tahun 2000. Toko yang luasnya cuma 16 m2 itu berada di Jalan Ir. H. Juanda, Bandung. Lantaran tempat tersebut milik orang tua, ia pun terbebas dari ongkos sewa.

Namun, sebagai modal produksi, Windy merogoh kocek sebesar Rp 500.000. “Modal berasal dari uang jajan yang diberikan oleh orang tua,” kata perempuan kelahiran Bandung, 7 April 1977 ini. 

Produknya masih berupa tas dan mobile pouch dari bahan parasut, bulu sintetis, dan kulit imitasi. Pertama kali produksi, jumlah pesanan tidak sampai dua lusin. Ada lima orang karyawan. Sebagian membantu Windy, sebagian lain menjadi penjahit.

Agar semakin dikenal, Windy menjalin kerja sama dengan beberapa radio di Bandung. Caranya, ia menitipkan barang untuk barter promosi dengan menyediakan produk Flashy sebagai hadiah kuis radio. Namun, Windy mengakui, pemasaran dari mulut ke mulut yang paling efektif saat itu. Pasalnya, ia tidak punya dana khusus untuk promosi. “Dana yang kami punya lebih banyak digunakan untuk produksi,” ujarnya. 

Windy mengkhususkan Flashy untuk memproduksi barang fashion bagi kaum hawa. Menurut Windy waktu itu belum banyak distro yang bermain secara khusus. Produknya pun berkembang tidak hanya tas tapi juga dompet, baju, hingga aksesori perempuan.

Pangkas produksi

Pada masa awal Flashy berdiri, Windy tidak terlalu memikirkan masa depan bisnisnya dalam jangka panjang. Pasalnya, saat itu, belum banyak distro maupun butik di Bandung. Pesaingnya sangat sedikit. 

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bank Sinarmas Luncurkan Aplikasi Simobiplus, Apa Saja Keunggulannya?

Bank Sinarmas Luncurkan Aplikasi Simobiplus, Apa Saja Keunggulannya?

Rilis
Blue Bird Akan Tambah 4.000 Armada Lebih di 2022

Blue Bird Akan Tambah 4.000 Armada Lebih di 2022

Whats New
Berencana Ekspansi ke RI, Perusahaan Asal Malaysia Ini  Cari Agen untuk Tawarkan Tabungan Emas

Berencana Ekspansi ke RI, Perusahaan Asal Malaysia Ini Cari Agen untuk Tawarkan Tabungan Emas

Whats New
Kode Bank BCA Syariah dan Bank Lain untuk Transaksi Transfer Antarbank

Kode Bank BCA Syariah dan Bank Lain untuk Transaksi Transfer Antarbank

Spend Smart
Cara Daftar m-Banking BRI, BNI, BCA, dan Mandiri dengan Mudah

Cara Daftar m-Banking BRI, BNI, BCA, dan Mandiri dengan Mudah

Whats New
PT Vale Indonesia Targetkan Produksi Nikel Tumbuh 3 Kali Lipat di 2025

PT Vale Indonesia Targetkan Produksi Nikel Tumbuh 3 Kali Lipat di 2025

Whats New
Laba Bersih BRI Setara 25,5 Persen Total Laba Seluruh BUMN di 2021

Laba Bersih BRI Setara 25,5 Persen Total Laba Seluruh BUMN di 2021

Whats New
Sri Mulyani Pastikan 3 Provinsi Baru di Papua Bakal Punya Anggaran Khusus Pemilu 2024

Sri Mulyani Pastikan 3 Provinsi Baru di Papua Bakal Punya Anggaran Khusus Pemilu 2024

Whats New
Simak 3 Tips Meningkatkan Strategi Marketing Lewat TikTok

Simak 3 Tips Meningkatkan Strategi Marketing Lewat TikTok

Work Smart
Vaksin Bosster Jadi Syarat Perjalanan, Kemenhub: Pokso Vaksinasi Akan Tersedia di Terminal, Bandara dan Pelabuhan

Vaksin Bosster Jadi Syarat Perjalanan, Kemenhub: Pokso Vaksinasi Akan Tersedia di Terminal, Bandara dan Pelabuhan

Whats New
Besok, Pemerintah Luncurkan Minyak Goreng Curah Kemasan Sederhana Seharga Rp 14.000/liter

Besok, Pemerintah Luncurkan Minyak Goreng Curah Kemasan Sederhana Seharga Rp 14.000/liter

Whats New
Kementan Pastikan 1,8 Juta Hewan Kurban Aman untuk Penuhi Kebutuhan Idul Adha

Kementan Pastikan 1,8 Juta Hewan Kurban Aman untuk Penuhi Kebutuhan Idul Adha

Rilis
INA dan SRF China Jalin Kerja Sama Investasi di Indonesia

INA dan SRF China Jalin Kerja Sama Investasi di Indonesia

Rilis
Bos BPJS Kesehatan: Kami Berharap Sampai 2024 Tidak Ada Kenaikan Iuran

Bos BPJS Kesehatan: Kami Berharap Sampai 2024 Tidak Ada Kenaikan Iuran

Whats New
Vaksin Booster Jadi Syarat Perjalanan, Ini Kata Kemenhub dan KAI

Vaksin Booster Jadi Syarat Perjalanan, Ini Kata Kemenhub dan KAI

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.