Rupiah Loyo, Elektronik dan Gadget Makin Mahal

Kompas.com - 28/06/2014, 14:36 WIB
Sebuah toko elektronik di Kawasan Glodok, Jakarta Barat, Rabu (28/8/2013). Alsadad RudiSebuah toko elektronik di Kawasan Glodok, Jakarta Barat, Rabu (28/8/2013).
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com -Pelemahan rupiah hingga ke posisi Rp 12.000 per dollar AS, mengerek naik harga produk elektronik dan gadget. Maklum, kebanyakan produk tersebut berstatus barang impor yang dibeli dengan uang dollar AS. Kenaikan harga barang elektronik rata-rata 15 persen-25 persen jika dibandingkan dengan banderolnya di tahun lalu.

Produk elektronik yang harganya terbang paling tinggi adalah lemari es dan pendingin udara. "Karena permintaan terhadap keduanya tinggi," tutur AG Rudyanto, Ketua Electronic Marketers Club (EMC), Kamis, (26/6/2014).

Harga telepon seluler dan gadget lain juga terangkat sejak awal tahun. "Vendor sudah menaikkan harga mengikuti kurs dollar AS, khususnya produk baru," kata Budiarto Halim, Direktur Utama PT Erajaya Swasembada Tbk, pemilik gerai Erajaya.

Jika nilai tukar rupiah semakin terbenam, bukan tidak mungkin harga jual produk elektronik kembali naik. "Kami akan memilih produk mana yang akan naik," ujar Herdiana Anita, Sales and Marketing PT Sharp Electronics Indonesia.

Adapun Polytron tengah mempertimbangkan kenaikan harga. Produsen elektronik lokal itu telah mengerek harganya sekitar 5 persen-10 persen di awal tahun "Kami tunggu dan lihat sampai tiga bulan ke depan," kata Santo Kadarusman, PR and Marketing Event Manager PT Hartono Istana Teknologi, pemilik elektronik merek Polytron.

Yang jelas, pelemahan rupiah membuat pebisnis elektronik kembang-kempis.

Ali Soebroto, Ketua Umum Gabungan Pengusaha Elektronik (Gabel) menuturkan, kebanyakan pebisnis menggunakan asumsi kurs dollar AS berkisar Rp 11.300-Rp 11.500 saat menyusun anggaran. Tapi kini, dollar AS terangkat hingga Rp 12.000. "Dampaknya sudah kompleks," kata Ali.

Pelemahan rupiah otomatis berdampak terhadap penurunan angka impor. Tingginya harga elektronik dan gadget menjadi alasan pengusaha mengurangi pembelian. "Impor ponsel mungkin bisa berkurang karena kenaikan nilai tukar dollar AS," kata Budi Darmadi, Direktur Jenderal Industri Unggulan Berbasis Teknologi Tinggi, Kementerian Perindustrian. (Francisca Bertha Vistika, Sinar Putri S.Utami, Benediktus Krisna Yogatama)
baca juga:
Menkeu: Kompetisi Politik Ketat Penyebab Rupiah Melemah



Sumber
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IHSG Bakal Bangkit? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

IHSG Bakal Bangkit? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Ada Antrean Panjang Pencairan BPUM, Ini Kata Kemenkop UKM

Ada Antrean Panjang Pencairan BPUM, Ini Kata Kemenkop UKM

Whats New
Mau Cari Tambahan THR? Coba Berburu Saham yang Tebar Dividen Ini

Mau Cari Tambahan THR? Coba Berburu Saham yang Tebar Dividen Ini

Earn Smart
Cair H-10 Lebaran, Ini Besaran THR yang Diterima PNS

Cair H-10 Lebaran, Ini Besaran THR yang Diterima PNS

Whats New
Indonesia Ekspor Cysteine ke Amerika Serikat Senilai 800.000 Dollar AS

Indonesia Ekspor Cysteine ke Amerika Serikat Senilai 800.000 Dollar AS

Whats New
Deretan Anak Muda Indonesia yang Masuk Daftar Forbes 30 Under 30 Asia

Deretan Anak Muda Indonesia yang Masuk Daftar Forbes 30 Under 30 Asia

Work Smart
Begini Cara Jadi Wanita Mandiri secara Finansial

Begini Cara Jadi Wanita Mandiri secara Finansial

Work Smart
[POPULER MONEY] Penjelasan Sandiaga soal Tempat Wisata Dibuka tetapi Mudik Dilarang | Cek Penerima BPUM 2021 di Eform.bri.co.id

[POPULER MONEY] Penjelasan Sandiaga soal Tempat Wisata Dibuka tetapi Mudik Dilarang | Cek Penerima BPUM 2021 di Eform.bri.co.id

Whats New
Grab Masuk Emtek, Ini Rencana Pengembangan Bisnisnya

Grab Masuk Emtek, Ini Rencana Pengembangan Bisnisnya

Whats New
Kompaknya Luhut dan Sandiaga Sambut Investasi UEA Rp 7 Triliun di Aceh

Kompaknya Luhut dan Sandiaga Sambut Investasi UEA Rp 7 Triliun di Aceh

Whats New
Pimpin Perusahaan Ventura di Usia Muda, Dua Pemuda Ini Masuk Daftar Forbes 30 Under 30

Pimpin Perusahaan Ventura di Usia Muda, Dua Pemuda Ini Masuk Daftar Forbes 30 Under 30

Work Smart
Cek Peluang CPNS Ikatan Dinas, Ini 10 Sekolah Favorit dan Sepi Peminat

Cek Peluang CPNS Ikatan Dinas, Ini 10 Sekolah Favorit dan Sepi Peminat

Whats New
Jadi Pengusaha Sukses di Usia Muda, Tiga Perempuan Indonesia Ini Masuk Daftar Forbes 30 Under 30

Jadi Pengusaha Sukses di Usia Muda, Tiga Perempuan Indonesia Ini Masuk Daftar Forbes 30 Under 30

Whats New
Naskah Soal CPNS dan PPPK Telah Siap, Menteri PANRB Jamin Kerahasiaan Datanya

Naskah Soal CPNS dan PPPK Telah Siap, Menteri PANRB Jamin Kerahasiaan Datanya

Whats New
Pendiri Start Up Jaringan Bengkel Mobil Asal Indonesia Masuk Daftar Forbes 30 Under 30

Pendiri Start Up Jaringan Bengkel Mobil Asal Indonesia Masuk Daftar Forbes 30 Under 30

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X