Kompas.com - 08/07/2014, 10:00 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Belakangan ini volatilitas nilai tukar rupiah cenderung cukup tinggi. Bahkan, rupiah sempat menyentuh level di atas Rp 12.000 per dollar AS. Bank Indonesia (BI) selaku otoritas di sektor moneter pun angkat bicara.

Deputi Gubernur BI Perry Warjiyo mengungkapkan, volatilitas rupiah yang tinggi merupakan konsekuensi dari kebijakan yang ditempuh bank sentral. Selain itu, dari sisi fundamental pun memang tekanan rupiah dapat dikatakan besar lantaran tingginya defisit transaksi berjalan atau current account deficit.

"Yang kedua memang karena uncertainty (ketidakpastian) dari global dan juga domestik juga cukup tinggi, yang akhirnya mempengaruhi volatility," kata Perry ketika ditemui di Gedung DPR, Senin (7/7/2014).

Bank sentral, lanjut Perry, memastikan volatilitas nilai tukar tersebut tidak mengganggu mekanisme pasar. Yang terjadi selama ini menurut dia adalah mekanisme pasar berjalan dan supply serta demand pun berjalan.

"Konteksnya seperti itu. Sehingga, saat tekanan rupiah tinggi, mengapa BI selalu akan berada di pasar melakukan intervensi untuk meredam volatilitas," jelas dia.

Lebih lanjut Perry menegaskan, BI akan selalu berada di pasar dan tidak pernah sekalipun lepas tangan. Intervensi BI dilakukan guna memantau dan melakukan stabilitas nilai tukar rupiah di pasar sesuai dengan kebutuhan.

"BI meyakinkan stabilitas bnilai tukar rupiah akan dijaga. Kita tidak bicara akan melakukan apa, bauran kebijakan yang kita lakukan. BI akan mnejaga agar volatilitas dalam batas yang wajar. Lalu BI melakukan Rapat Dewan Gubernur bulanan hari Kamis," ujar Perry.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.