Kompas.com - 10/07/2014, 14:37 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro memperkirakan, perbaikan pasar keuangan yang terjadi paska pengumuman hasil hitung cepat sejumlah lembaga survei bisa permanen kalau ada kepastian hasil pemilu sampai Presiden terpilih menyusun kabinetnya.

Hal ini dia sampaikan menjawab pertanyaan bahwa pada pencapresan Joko Widodo pada Maret lalu, juga terjadi penguatan rupiah dan kenaikan indeks harga saham gabungan, namun hanya berlangsung temporer.

Sementara itu ditanya mengenai kerawanan pasar keuangan dalam kurun waktu dua pekan ini, dari 9 Juli 2014 hingga 22 Juli 2014, Bambang mengatakan hal tersebut tergantung persepsi pasar. "Apakah mereka sudah yakin atau belum dengan hasil Pilpres," kata Bambang lewat pesan pendek kepada wartawan, dihubungi Kamis (10/7/2014).

Selain itu, dia pun yakin sentimen pasar masih akan positif meski dua kubu mengklaim kemenangan. "Sepertinya sentimen pasar masih positif," katanya.

Sebagai informasi, nilai tukar rupiah terhadap dollar AS melonjak ke posisi tertinggi 7 minggu pada awal perdagangan, Kamis (10/7/2014) pagi, pasca mayoritas quick count (hitung cepat) menyebutkan bahwa pasangan Joko Widodo (Jokowi)-Jusuf Kalla sebagai pemenang Pilpres 2014. Mata uang garuda melonjak 1 persen ke posisi Rp 11.518 per dollar AS pada pukul 08.17 WIB.

Sejak 3 Juli 2014, rupiah menguat 3,5 persen seiring dengan spekulasi bahwa Jokowi akan menjadi pemenang pilpres.

Sementara itu, Indeks Harga Saham Gabungan langsung melaju, bahkan hingga menembus level psikologis baru 5.100, pada awal perdagangan Kamis (10/7/2014). IHSG sempat menyentuh level tertinggi 5.165,42 atau melonjak 140,7 poin (2,8 persen), sebelum kembali perlahan menurun kembali.

Sebagai pengingat, paska pencapresan Joko Widodo, pada Maret, rupiah menguat di level Rp 11.200 - Rp 11.300 per dollar AS. IHSG pada saat itu juga menguat signifikan, merespon majunya Joko Widodo sebagai calon presiden dari PDIP, pada Jumat (14/3/2014). (baca: Mengukur ”Jokowi Effect”)

Indeks ditutup melompat sebesar 3,22 persen atau 152,47 poin menjadi 4.878,64. Namun penguatan rupiah dan IHSG hanya berlangsung sekitar tiga hari saja.
Baca juga: Jokowi Unggul di "Quick Count", Rupiah Melonjak ke Level Tertinggi 7 Pekan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.