Menkeu: Penguatan Rp 100 atas Dollar AS, Defisit Turun Rp 2,6 Triliun

Kompas.com - 11/07/2014, 13:57 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Keuangan Chatib Basri menuturkan, pasar keuangan Indonesia akan kembali normal setelah pengumuman resmi rekapitulasi Komisi Pemilihan Umum (KPU) 22 Juli 2014. Namun, dia berharap tren penguatan rupiah bisa terus berjalan. Menurut Chatib, setiap penguatan Rp 100 terhadap dollar AS akan mengurangi defisit transaksi sebesar Rp 2,6 triliun.

“Mudah-mudahan (menguat terus),” kata Chatib ditemui seusai rapat dengan Menko Bidang Perekonomian Chairul Tanjung, Kamis (10/7/2014) malam.

Namun, bukan berarti turut dalam euforia hasil hitung cepat, Chatib lebih mementingkan soal rupiah, saham, produk domestik bruto atau gross domestic product (GDP), dan defisit neraca. Hal tersebut lebih menjadi faktor fundamental ekonomi dibanding sentimen pasar yang temporer, apalagi jika ada kekhawatiran bahwa hasil resmi KPU akan dibawa ke Mahkamah Konstitusi (MK).

“Makanya saya lebih concern hal-hal itu. Kan enggak boleh juga (terus bergantung sentimen) karena nilai tukar rupiah harus mencerminkan fundamental ekonomi,” ujarnya.

Seperti prediksi beberapa analis dan ekonom, euforia hasil hitung cepat hanya bersifat temporer. Berdasarkan data valuta asing Bloomberg, Jumat (11/7/2014), rupiah dibuka melemah ke level Rp 11.605 per dollar AS dari penutupan sehari sebelumnya yang tercatat di level Rp 11.573 per dollar AS. Rupiah terus menunjukkan pelemahan, hingga berada di posisi Rp 11.623 per dollar AS pada pukul 10.45 WIB.

Sementara itu, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada penutupan perdagangan sesi I pada Jumat (11/7/2014) siang berakhir di zona merah lantaran investor banyak yang melakukan aksi ambil untung (profit taking). Sehari sebelumnya, IHSG melaju kencang dengan nilai transaksi cukup besar, yakni Rp 15 triliun.

Baca juga: Jokowi Unggul di "Quick Count", Rupiah Melonjak ke Level Tertinggi 7 Pekan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.