Kompas.com - 13/07/2014, 11:07 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Hingga saat ini urusan subsidi kereta api kelas ekonomi belum juga rampung. Meski sudah bertemu dengan Menteri Perhubungan EE Mangindaan, Menteri Keuangan Chatib Basri mengaku belum ada kelanjutan dari pembahasan pengadaan public service obligation (PSO) sebesar Rp 1,2 triliun.

"Pak Menteri (Mangindaan) baru mau ngirim surat ke saya," kata Chatib ditemui di Kantor Kementerian Keuangan, pekan ini.

Sebagai informasi, pemerintah tidak memenuhi permintaan dana PSO yang diajukan KAI sebesar Rp 1,2 triliun. Pemerintah hanya mengucurkan dana Rp 871 miliar untuk memenuhi kebutuhan PSO dan Rp 352 miliar untuk subsidi bahan bakar minyak carry over (terhutang) tahun lalu.

Akibatnya, pada 1 September 2014 mendatang, sebanyak 20 rute ekonomi jarak menengah dan jarak jauh di Jawa dan Sumatera terancam mengalami kenaikan tarif berkisar Rp 20.000 hingga Rp 60.000. Direktur Utama PT KAI Ignasius Jonan meradang akibat kondisi ini.

"Pemerintah enggak ngasih subsidi, saya enggak peduli. You mau ngasih syukur, enggak ya alhamdulillah," katanya Senin (30/6/2014). "Pemerintah itu ngasih PSO, itu yang butuh pemerintah kok. Itu (subsidi) kan alat propaganda pemerintah," tegas Jonan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.