Pasca Pilpres, Rupiah ke Rp 11.600-Rp 11.800 Per Dollar AS

Kompas.com - 14/07/2014, 08:01 WIB
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
Fluktuasi nilai tukar rupiah yang terjadi sejak Juni 2014 lalu kini perlahan mulai mereda. Bahkan, setelah pemilihan presiden (pilres) pekan lalu, rupiah sempat kembali menguat ke level Rp 11.500 per dollar Amerika Serikat (AS). Meski begitu, ke depan, rupiah diperkirakan akan kembali ke level yang sesuai fundamentalnya.

Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo menuturkan, BI masih terus memantau pergerakan rupiah pasca pilres. Tapi, ia bilang pergerakan rupiah masih sulit diprediksi hingga pengumuman resmi hasil pilpres dari Komisi Pemilihan Umum (KPU) pada 22 Juli 2014.

Pada awal pekan lalu atau dua hari menjelang pilpres, berdasarkan data kurs tengah BI rupiah ada di level Rp 11.787 per dollar AS. Rupiah terus menguat dan sempat menyentuh level Rp 11.549 per dollar AS pada Kamis (10/7/2014). Di akhir pekan lalu, rupiah kembali melemah ke level Rp 11.627 per dollar AS.

Pergerakan rupiah memang dipengaruhi berbagai faktor. Perry bilang, selain kondisi fundamental Indonesia yang belum terlalu bagus seperti tingginya defisit transaksi berjalan, pergerakan rupiah akhir-akhir ini juga dipengaruhi oleh sentimen dari kondisi politik di Indonesia menjelang pilpres. Tapi, menurut Perry, kini pergerakan rupiah masih cukup stabil sesuai dengan fundamentalnya. "Kalau masih sejalan dengan fundamentalnya dan sesuai mekanisme pasar, kami biarkan bergerak tanpa intervensi," kata Perry, akhir pekan lalu.

Dengan kondisi fundamental ekonomi yang buruk, maka tidak selayaknya rupiah bergerak terlalu kuat. Pasalnya, defisit transaksi berjalan saat ini salah satunya dipicu oleh tingginya laju impor. Sehingga, untuk mengeremnya, bisa dengan membiarkan rupiah melemah.

Ekonom Standard Chartered Eric Sugandi bilang, dengan kondisi fundamental ekonomi seperti saat ini, level pergerakan rupiah yang ideal ada di kisaran Rp 11.600 per dollar AS - Rp 11.800 per dollar AS. Menurutnya, level rupiah ini cukup untuk mengurangi tekanan pada defisit transaksi berjalan.

Sementara itu, penguatan rupiah yang terjadi pekan lalu akibat euforia hasil pilpres hanya akan berlangsung sesaat. Sebab, kata Eric, hasil pilpres ini sudah masuk atau sesuai dengan prediksi pasar. Sehingga, "Hingga tanggal 22 Juli, rupiah mungkin masih fluktuatif namun pergerakannya tidak akan drastis," jelasnya.

Menurut Eric, meski pekan lalu rupiah sempat menguat ke level Rp 11.500 per dollar AS, namun ke depan rupiah akan kembali bergerak menuju fundamentalnya secara perlahan. Hingga akhir kuartal III-2014, Eric memperkirakan rupiah akan bergerak di level Rp 11.700 per dollar AS.

Ekonom Bank Danamon Dian Ayu Yustina juga bilang, penguatan rupiah pasca pilpres hanya temporer lantaran sudah sesuai dengan hitungan pasar. Ayu memperkirakan, adanya sengketa antara dua pasangan calon presiden atas hasil pilpres berpotensi membuat ketidakpastian makin besar dan bisa menyebabkan rupiah kembali berfluktuasi.

Saat ini, kata Ayu, BI masih mentolelir pelemahan rupiah untuk mendukung penyesuaian defisit transaksi berjalan. "Perkiraan kami rupiah akan ada di Rp 11.600 per dollar AS sampai akhir tahun," katanya. (Margareta Engge Kharismawati, Herlina KD)

baca juga: Jokowi Unggul di "Quick Count", Rupiah Melonjak ke Level Tertinggi 7 Pekan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tesla Beli Nikel ke Perusahaan China di Morowali, Apa Untungnya Buat RI?

Tesla Beli Nikel ke Perusahaan China di Morowali, Apa Untungnya Buat RI?

Whats New
Tingkat Imbalan Sukuk Negara yang Akan Dilelang Besok

Tingkat Imbalan Sukuk Negara yang Akan Dilelang Besok

Spend Smart
Moncer di FIME 2022, Produk Medis Indonesia Raih Potensi Transaksi 5,7 Juta Dollar AS

Moncer di FIME 2022, Produk Medis Indonesia Raih Potensi Transaksi 5,7 Juta Dollar AS

Rilis
Nilai Tukar Rupiah Ditutup Menguat ke Level Rp 14.876 Per Dollar AS

Nilai Tukar Rupiah Ditutup Menguat ke Level Rp 14.876 Per Dollar AS

Whats New
Diminta Sediakan Tiket Pesawat dengan Harga Terjangkau, Ini Kata Citilink

Diminta Sediakan Tiket Pesawat dengan Harga Terjangkau, Ini Kata Citilink

Whats New
Kembangkan Bisnis UMKM, Peran Swasta dan BUMN Sangat Dinanti

Kembangkan Bisnis UMKM, Peran Swasta dan BUMN Sangat Dinanti

Whats New
Apa Sumber Kekuatan IKM Bertahan di Masa Pandemi dan Ancaman Resesi Global?

Apa Sumber Kekuatan IKM Bertahan di Masa Pandemi dan Ancaman Resesi Global?

Whats New
Tekan Gap Kebutuhan Gula Konsumsi, Kemenperin: Produksi Terus Digenjot

Tekan Gap Kebutuhan Gula Konsumsi, Kemenperin: Produksi Terus Digenjot

Rilis
Semester I-2022, Laba Bersih UOB Group Naik Tipis

Semester I-2022, Laba Bersih UOB Group Naik Tipis

Rilis
Bangkit Jelang Penutupan, IHSG Ditutup Menguat Tipis

Bangkit Jelang Penutupan, IHSG Ditutup Menguat Tipis

Whats New
Tingkatkan Produksi Blok Rokan, PHR Punya Pusat Digitalisasi DICE

Tingkatkan Produksi Blok Rokan, PHR Punya Pusat Digitalisasi DICE

Whats New
Jaga Ketahanan Energi Nasional, Pertamina Maksimalkan Kinerja Operasi

Jaga Ketahanan Energi Nasional, Pertamina Maksimalkan Kinerja Operasi

Whats New
Ini Alasan SRO Ajak Investor Tingkatkan Transaksi di Pasar Modal pada 9 Agustus 2022

Ini Alasan SRO Ajak Investor Tingkatkan Transaksi di Pasar Modal pada 9 Agustus 2022

Whats New
Hubungan China dan Taiwan Memanas, RI Dinilai Bisa Lakukan Penetrasi Ekspor

Hubungan China dan Taiwan Memanas, RI Dinilai Bisa Lakukan Penetrasi Ekspor

Whats New
Buruh Tembakau Surati Jokowi, Memohon Revisi Aturan Pengendalian Rokok Dihentikan

Buruh Tembakau Surati Jokowi, Memohon Revisi Aturan Pengendalian Rokok Dihentikan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.