BI: Uang Kertas di Indonesia Lusuh akibat Kebiasaan Masyarakat

Kompas.com - 15/07/2014, 13:34 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Banyak dijumpai uang kertas yang beredar di Tanah Air telah dalam keadaan lusuh. Menanggapi hal itu, Bank Indonesia (BI) menilai kondisi uang kertas yang lusuh tidak bisa dilepaskan dari budaya masyarakat Indonesia dalam memperlakukan uang.

Deputi Gubernur BI Ronald Waas menyatakan uang kertas dollar AS pun ada yang lusuh, namun tidak selusuh uang kertas rupiah. Masyarakat, kata dia, harus menyadari terdapat penanganan fisik khusus terhadap uang kertas.

"Tanya yang megang uangnya (kenapa uang kertas lusuh). Dollar di AS juga lecek, tapi tidak selecek kita (rupiah). Ada pedagang di pinggir sungai, biar tidak terbang (uang) dibasahi dulu, ditaruh di atas ikan. Harus ada penanganan fisik rupiah, jangan disimpan di tempat-tempat tertentu," kata Ronald di kantornya, Senin (15/7/2014).

Ronald menjelaskan pada dasarnya di berbagai negara termasuk Indonesia maupun AS tidak ada aturan tertentu terkait tindakan perlakuan terhadap uang. Perlakuan uang tergantung kepada budaya masing-masing masyarakat.

"Tidak ada aturan melecekkan uang. Itu tidak pelanggaran, tidak ada aturan. Di AS juga tidak ada. Itu kultur kita," ujar dia.

Dia mencontohkan bahwa perilaku menyimpan uang merupakan cerminan budaya sebuah bangsa. Bangsa yang paling rapi menyimpan uang adalah Jepang. "Mereka apa saja apik. Tidak ada regulasinya, tapi kultur, kebiasaan," papar Ronald.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.