Hadapi MEA, BCA Enggan Jadi "Macan Ompong" di Negeri Orang

Kompas.com - 24/07/2014, 10:20 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Mulai tahun 2015 mendatang Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) akan berlaku. Perbankan dari negara-negara ASEAN tidak sedikit yang akan melebarkan sayap bisnis dengan membuka cabang di luar negeri. Meskipun demikian, PT Bank Central Asia Tbk (BCA) masih enggan untuk melakukan ekspansi ke luar negeri. BCA memilih untuk fokus pada penguatan bisnis di dalam negeri.

"Sementara kebijakan BCA lebih fokus pada bagaimana menghadapi MEA adalah memperkuat posisi BCA di dalam negeri. Kita lebih memilih startegi posisi di dalam negeri seperti ekspansi cabang-cabng, rekrutmen, dan persiapan SDM," kata Jahja di Jakarta, Rabu (23/7/2014).

Selain mempersiapkan SDM, ujar Jahja, perseroan juga fokus dalam persiapan dari sisi infrastruktur, seperti e-banking, internet banking. Sehingga, posisi BCA di dalam negeri benar-benar kuat saat MEA diberlakukan nanti.

Kebijakan BCA tersebut diakui Jahja dipilih setelah berkaca pada perbankan lain di negara-negara tetangga, seperti Malaysia, Singapura, dan sebagainya. Bank-bank negara tersebut cenderung memperbesar bisnisnya di luar negeri dengan cara mengakusisi bank lokal. Apalagi, perbankan di Indonesia cukup terbuka.

"Konsep membesarkan bisnis di negeri orang bukan dengan membuka cabang, kecuali world class bank seperti Citibank dan Standard Chartered. Tapi bukan bank ASEAN. Bank-bank Malaysia dan Singapura lebih ke akusisi bank lokal," ujar Jahja.

Adapun faktor lain yang mempengaruhi BCA enggan melakukan ekspansi ke luar negeri adalah lantaran mahalnya pembiayaan properti yang dari tahun ke tahun menunjukkan peningkatan. Kondisi tersebut terjadi di semua negara.

"Kalau itu nanti bisa mempengaruhi profitability juga. Jadi daripada kita jadi macan ompong di negeri orang lebih baik kita perkuat pasar dalam negeri," jelas Jahja.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.