Semester I, Bank Mandiri Cetak Laba Rp 9,6 Triliun

Kompas.com - 24/07/2014, 17:43 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Mandiri membukukan laba bersih Rp 9,6 triliun pada semester I-2014, atau tumbuh 15,6 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 8,3 triliun.

Pertumbuhan laba tersebut didorong terutama oleh kenaikan pendapatan bunga bersih 17,6 persen menjadi Rp 19,4 triliun serta pertumbuhan pendapatan atas jasa (fee based income) sebesar 11,5 persen menjadi Rp 7,3 triliun. Hingga Juni 2014, laju pertumbuhan kredit Bank Mandiri mencapai 13,3 persen menjadi Rp 485,8 triliun dibandingkan Juni 2013 sebesar Rp 428,7 triliun.

Atas kinerja tersebut, aset Bank Mandiri pada akhir Juni 2014 mengalami pertumbuhan year on year sebesar 13 persen menjadi Rp 764,9 triliun.

Direktur Utama Bank Mandiri Budi G Sadikin mengatakan, Bank Mandiri secara konsisten mendorong pengembangan bisnis dengan menekankan pada tiga fokus bisnis yaitu wholesale transaction, retail payment and deposits serta retail financing.

"Melalui tiga pilar bisnis ini, kami meyakini Bank Mandiri akan dapat terus tumbuh secara berkesinambungan untuk merealisasikan visi membangun negeri serta menjadi salah satu bank terbesar di kawasan Asia Tenggara," katanya dalam paparan publik di gedung Mandiri Plasa, Jakarta, Kamis (24/7/2014).

Menurut Budi, Bank Mandiri merupakan salah satu bank yang memiliki likuiditas yang baik, sehingga mampu mendukung rencana pengembangan bisnis perusahaan, baik secara organik, maupun non organik. Hal itu terlihat dari rasio pinjaman terhadap dana pihak ketiga (LDR) yang sebesar 86,97 persen pada Juni 2014, di bawah batas atas ketentuan Bank Indonesia 92 persen.

Sementara itu, perolehan dana pihak ketiga (DPK) dilaporkan tumbuh 10,7 persen menjadi Rp 555,9 triliun pada Juni 2014 dari Rp 502,4 triliun pada Juni 2013. Dari capaian itu, total dana murah (giro dan tabungan) yang berhasil dikumpulkan Bank Mandiri sampai dengan kuartal II 2014 mencapai Rp 345,6 triliun, terutama didorong oleh pertubuhan tabungan sebesar 9,5 persen atau Rp 19,6 triliun hingga mencapai Rp 226,1 triliun.

"Di tengah persaingan yang semakin ketat, baik dalam pengumpulan dana maupun penyaluran kredit, kami berhasil menjaga tren positif dalam ekspansi bisnis Bank Mandiri. Hal ini sejalan dengan keinginan kami untuk dapat terus berperan optimal dalam mendorong laju perekonomian nasional," ujar Budi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.