Mentan: Buah Impor, Itu Pilihan Konsumen..

Kompas.com - 25/07/2014, 09:26 WIB
Menteri Pertanian Suswono KOMPAS.COM/Sandro GatraMenteri Pertanian Suswono
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Pertanian (Mentan) Suswono tidak menyangkal saat dikonfirmasi bahwa Indonesia kebanjiran produk hortikultura impor, khususnya buah-buahan.

Namun menurut dia, ada sejumlah penyebab mengapa Indonesia masih banyak mengimpor buah-buahan. Salah satu alasannya, ada buah-buahan yang secara geografis tidak bisa tumbuh baik di Indonesia, seperti buah pir, buah kiwi, dan apel jenis tertentu. Permintaan terhadap buah tersebut, dipenuhi dari impor.

“Ya memang itu pilihan konsumen,” katanya ditemui di sela-sela pembukaan pasar agro, di eks RS Pasar Minggu, Jakarta, Kamis (24/7/2014).

Padahal, di sisi lain, menutur Suswono, jumlah buah-buahan impor tidak lebih dari 10 persen dibanding produksi nasional RI. “Cuma buah-buahan impor ini kan adanya di gerai-gerai pasar modern kan, jadi seolah-olah kita kebanjiran,” katanya.

Ditanya soal langkah pemerintah agar buah lokal tidak semakin tergerus keberadaan buah impor, Suswono menerangkan hal tersebut bisa dilakukan ketika Permendag No.70 tahun 2013, diberlakukan nanti 2016. Beleid yang dikeluarkan pada masa Gita Wirjawan itu mengatur 80 persen produk yang dijual di pusat perbelanjaan modern, adalah produk lokal.

“Ini akan memberikan semangat petani untuk memproduksi buah lokal,” kata Suswono.

Caranya, lanjut dia, adalah dengan membuat kluster-kluster produksi pertanian. Dia bilang, Direktorat Jenderal Hortikultura, Kementan, sedianya telah mengawali kluster jeruk di Bukittinggi hingga ratusan hektar.

Dengan adanya sentra produksi ini, maka biaya produksi pertanian jauh lebih efisien, ketimbang mengumpulkan hasil produk dari lahan-lahan kecil yang tersebar di beberapa titik.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X