Mentan: Ngangkut Sapi NTB Lebih Mahal dibanding dari Darwin

Kompas.com - 25/07/2014, 11:14 WIB
Pedagang menata daging sapi yang dijual di los Pasar SS Klender, Jakarta Timur, Senin (21/7/2014). Menjelang Lebaran, harga daging sapi di pasar ini dipatok pada harga Rp 95.000-Rp 100.000 per kilogram. Meskipun naik, kenaikan harga dianggap masih wajar karena tingginya permintaan. KOMPAS/IWAN SETIYAWAN IWAN SETIYAWANPedagang menata daging sapi yang dijual di los Pasar SS Klender, Jakarta Timur, Senin (21/7/2014). Menjelang Lebaran, harga daging sapi di pasar ini dipatok pada harga Rp 95.000-Rp 100.000 per kilogram. Meskipun naik, kenaikan harga dianggap masih wajar karena tingginya permintaan. KOMPAS/IWAN SETIYAWAN
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Pertanian (Mentan) Suswono membenarkan harga daging sapi impor lebih murah dibanding dengan harga daging sapi lokal, karena biaya angkutnya lebih efisien. Faktor tersebut yang menyebabkan masih tingginya impor.

Suswono mengatakan, Indonesia memiliki sekitar 14 juta ekor sapi, namun tersebar di berbagai pulau. Transportasinya sendiri, lanjut dia bukan lah hal yang mudah. Katanya, mengangkut sapi dari Darwin Australia lebih mudah dibanding dari NTB ataupun NTT, karena ketiadaan kapal.

“Betul (murah impor). Problemnya, kapal untuk mengangkut sapi saja kita belum punya. Sudah dijanjikan oleh Menhub, mudah-mudahan akhir tahun ini sudah bisa beroperasi. Bayangkan ngangkut dari NTB, NTT lebih mahal daripada dari Darwin. Ini masalah angkutan,” kata dia kepada wartawan di sela-sela kegiatan Promosi Pasar Agro, Jakarta, Kamis (24/7/2014).

Suswono mengatakan, pengangkutan ternak dengan kapal jauh lebih efisien. Misalnya, kata dia, truk hanya bisa mengangkut sekitar 8 ekor sapi. Itu pun katanya, sapi-sapi yang diangkut merasa tersiksa, dengan jauhnya perjalanan.

Sementara itu, kata Suswono, satu kapal ternak bisa mengangkut sekitar 200-300 ekor, sehingga lebih efisien. “Angkutan ini yang kemarin kurang kita antisipasi. Ketika ada barang, tetapi tidak bisa mengalir ke Jakarta. Akhirnya, mau tidak mau kita harus buka lagi tambahan untuk impor,” ujarnya.

Asal tahu saja, rencana angkutan ternak ini bukan hal baru. Catatan Kompas.com, sejak 2012 pemerintah telah menggodog angkutan ternak, yang rencananya dioperasikan akhir Desemeber 2013. Namun, memasuki Januari 2014, hal itu belum terealisasi.

Direktur Jenderal Perhubungan Laut, Kementerian Perhubungan, Bobby R Mamahit kepada Kompas.com, Sabtu (4/1/2014), menjelaskan, molornya rencana angkutan ternak disebabkan anggaran untuk renovasi kapal KM Papua Tiga dan KM Daraki Nusa belum cair.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Tahun lalu gagal karena keluarnya (anggaran) molor. Kalau uangnya terlambat (cair), ya resiko (mundur),” ujar Bobby.

Bobby mengatakan, Kemenhub rencananya menyelesaikan angkutan ternak pada pertengahan 2014. Namun, nampaknya molor lagi. Sedianya, pemerintah melalui Kementerian Perhubungan menganggarkan Rp 30 miliar guna memodifikasi dua kapal berukuran 750 deadweight tonnage (DWT).

Kedua kapal bisa mengangkut sapi dan kerbau sebanyak 300-400 ekor. Pengadaan kapal ternak ini bertujuan untuk menjaga konsep 5 freedom animal welfare. Pengangkutan yang baik akan menjaga bobot ternak tidak berkurang. Kapal-kapal tersebut akan beroperasi dari dan ke sentra penghasil ternak seperti NTT, NTB, Sulawesi Tenggara, dan Sulawesi Selatan.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X