Kuota Pasokan Premium ke SPBU juga Mulai Dikurangi

Kompas.com - 01/08/2014, 08:50 WIB
Salah satu SPBU di Kendal kehabisan BBM. Kompas.com/ Slamet PriyatinSalah satu SPBU di Kendal kehabisan BBM.
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah melalui Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) dan PT Pertamina (Persero) menyatakan, Stasiun Pengisian Bahan bakar Umum (SPBU) di jalan tol tidak akan lagi menjual premium bersubsidi mulai 6 Agustus 2014.

"Per 1 Agustus menghapus layanan minyak solar di wilayah Jakarta Pusat. Kemudian pada 6 Agustus, dengan koordinasi bersama Pemda (SKPD), volume minyak solar untuk nelayan bisa ditekan sebesar 20 persen. Sejalan dengan itu, pada 6 Agustus, layanan premium di tol juga dihilangkan," ujar perwakilan Komite BPH Migas, Ibrahim Hasyim, seperti dikutip dari bphmigas.go.id, Jakarta, Jumat (1/8/2014).

Sementara itu, Pertamina mengatakan, kebijakan tidak menjual Premium bersubsidi tersebut merupakan langkah yang diambil Pertamina dalam rangka mengurangi atau membatasi konsumsi BBM bersubsidi. Menurut Direktur Pemasaran dan Niaga Pertamina, Hanung Budya, pembatasan konsumsi BBM harus dilakukan karena dikhawatirkan kuoto BBM tahun ini tidak bisa mencukupi kebutuhan yang terus meningkat.

"SPBU di jalan tol, nanti tidak akan mejual Premium bersubsidi, kita siapkan substitusinya seperti Pertamax. Setelah Lebaran (berlakunya), di seluruh tol di Indonesia Dari 46 juta kilo liter kuota Pertamina sampai Juli sudah direalisasikan 22,9 juta kilo liter. Pemerintah dalam hal ini Kementerian Keuangan menyatakan tidak akan ditambah kuotanya, Jadi nanti ada aksi pengendalian BBM, supaya tercukupkan," kata Hanung.

Selain tidak menjual BBM bersubsidi di SPBU jalan Tol, pemerintah juga berencana mengurangi pasokan solar dan premium ke SPBU. Pengurangan BBM tersebut bahkan bisa mencapai 20 persen bagi Premium.

"Jadi nanti di tiap SPBU nanti kita kurangi premiumnya 20 persen, solar juga kita kurangi. Karena kalau tidak kita lalukan solar habis November, dan premium Desember," tandasnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X