Kompas.com - 06/08/2014, 12:04 WIB
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
MNC Group makin serius menggarap proyek infrastruktur. Rencananya Oktober nanti, lewat anak usaha PT Indonesia Transport & Infrastructure Tbk (IATA), perusahaan milik Harry Tanoesoedibjo ini siap memulai pengerjaan ruas jalan tol Ciawi–Sukabumi.

Perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia dengan kode saham IATA ini membeli pengelolaan ruas jalan tol tersebut dari Grup Bakrie pada 2012. Ruas tol ini akan menjadi proyek jalan tol ketiga yang digarap IATA tahun ini.

"Dalam waktu dekat kami akan mulai mengerjakan jalan tol Ciawi–Sukabumi sampai ke Lido," kata Syafril Nasution, Direktur Utama Indonesia Transport & Infrastruktur kepada KONTAN beberapa waktu lalu.

Proyek jalan tol yang terdiri dari empat seksi ini bakal dimulai dari seksi I antara Ciawi sampai Gombong sepanjang 15 kilometer (km). Saat ini ruas tersebut masih dalam proses pembebasan lahan. Oktober 2014 nanti pembebasan lahan diharapkan sudah mencapai 90 persen. Setelah itu bisa berlanjut ke tahap pengerjaan konstruksi.

Namun, hingga kini, Indonesia Transport masih belum memutuskan siapa perusahaan kontraktor yang bakal mengerjakan proses konstruksi. Tapi ada kemungkinan, kata Syafril, pengerjaan konstruksi seksi I proyek jalan tol ini bakal dikerjakan IATA sendiri. "Nilainya sekitar Rp 1,5 triliun," imbuhnya.

Ruas jalan tol Ciawi–Sukabumi merupakan proyek ketiga dari konsesi jalan tol yang dimiliki MNC Group. Konsesi pertama adalah jalan tol Kanci–Pejagan yang beroperasi sejak 2010. Kedua, ruas jalan tol Pejagan–Pemalang yang proses konstruksinya baru saja dimulai oleh PT Waskita Karya Tbk (WSKT) dengan opsi dibeli kembali.

Adapun pengerjaan ruas jalan tol terakhir, Pasuruan–Probolinggo baru akan terlaksana tahun depan. Saat ini, manajemen IATA masih berusaha membebaskan lahan di sepanjang ruas jalan tol di Jawa Timur tersebut.

Siap garap bandara

Langkah IATA memacu bisnis jalan tol ini sebagai upaya mendongkrak kinerja perusahaan. Memasuki pertengahan tahun, kinerja keuangan perusahaan ini masih belum berhasil menunjukan tajinya.

Kinerja IATA di semester I tahun ini turun tipis sekitar 4,46 persen menjadi US$ 12,77 juta ketimbang periode serupa tahun lalu yang sebesar 13,34 juta dollar AS. 

Dampaknya kerugian IATA pun berlipat. Semester I 2013 kerugian IATA mencapai 2,13 juta dollar AS, dan periode yang sama tahun ini melompat menjadi 4,67 juta dollar AS. "Kami memang mengalami penurunan karena berakhirnya kontrak dengan Total E & P Indonesia April lalu," ujar Syafril.

Penurunan itu tampak dari kontribusi pendapatan dari jasa kontrak pesawat carteran yang dioperasikan IATA. Semester I 2013, bisnis ini mengantongi pendapatan  12,41 juta dollar AS. Periode sama 2014 cuma 10,19 juta dollar AS.

Meski begitu, Syafril optimistis pendapatan IATA bisa membaik di kuartal berikutnya. Saat ini, katanya, pihaknya tengah mengejar kontrak sewa pesawat dari beberapa perusahaan migas seperti ENI Indonesia dan Santos Indonesia. Nilai kontrak yang diincar sekitar 40 juta dollar AS.

Meski rapor masih merah semester I lalu, kinerja keuangan IATA masih bisa terselamatkan setelah pendapatan dari pengoperasian pelabuhan batubara di Kalimantan Timur dan Sumatera Selatan bisa tercatat di semester satu ini. Meski dua pelabuhan tersebut baru digunakan sekitar 60 persen–70 persen, tetapi sudah berhasil menyumbang 6,07 persen atau sekitar 776.080 dollar AS ke pendapatan konsolidasi perseroan di periode tersebut.

Terkait ekspansi bisnis lainnya, IATA tengah mempersiapkan diri mulai masuk lini bisnis pembangunan bandara. Tanpa merinci lebih lanjut, menurut Syafril, saat ini ia tengah menjalin pembicaraan intensif dengan Pemerintah Kota (Pemkot) Bontang, Kalimantan Timur.

Menurutnya, bila pemerintah setempat sudah siap melaksanakan pembebasan lahan di areal proyek bandara yang masih dirahasiakan, pihaknya bisa langsung mengerjakan proyek tersebut. "Pokoknya MNC Group akan fokus ke proyek infrastruktur," tandasnya. (RR Putri Werdiningsih) 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bos BPJS Kesehatan: Rumah Sakit Sekarang Jauh Lebih Nyaman karena BPJS Tidak Punya Utang

Bos BPJS Kesehatan: Rumah Sakit Sekarang Jauh Lebih Nyaman karena BPJS Tidak Punya Utang

Whats New
Komisi VI DPR RI Setujui PMN BUMN Senilai Rp 73 Triliun

Komisi VI DPR RI Setujui PMN BUMN Senilai Rp 73 Triliun

Whats New
Sepanjang Juni 2022, 264 Pesawat Dilaporkan Batal Mendarat di Indonesia

Sepanjang Juni 2022, 264 Pesawat Dilaporkan Batal Mendarat di Indonesia

Whats New
Lelang SUN Besok, Pemerintah Patok Target Kantongi Rp 15 triliun

Lelang SUN Besok, Pemerintah Patok Target Kantongi Rp 15 triliun

Whats New
Sejumlah BUMN Bakal 'Diguyur' PMN, Ini Rincian yang Disetujui Komisi VI DPR

Sejumlah BUMN Bakal "Diguyur" PMN, Ini Rincian yang Disetujui Komisi VI DPR

Whats New
Mendag Zulhas: Minyak Goreng Curah Sudah Rp 14.000, Banyak Tersedia...

Mendag Zulhas: Minyak Goreng Curah Sudah Rp 14.000, Banyak Tersedia...

Whats New
Indonesia Perlu Antisipasi Dampak Resesi Ekonomi AS, Ini Saran Ekonom

Indonesia Perlu Antisipasi Dampak Resesi Ekonomi AS, Ini Saran Ekonom

Whats New
Uji Coba Kereta Pembangkit Pakai LNG, Efisiensi Bisa Sampai 37 Persen

Uji Coba Kereta Pembangkit Pakai LNG, Efisiensi Bisa Sampai 37 Persen

Whats New
Minta Modal Rp 73,6 Triliun, Erick Thohir: Kami Pastikan PMN Ini Membawa Hasil yang Baik

Minta Modal Rp 73,6 Triliun, Erick Thohir: Kami Pastikan PMN Ini Membawa Hasil yang Baik

Whats New
Investor Butuh 3 Hal Ini agar Mau Masuk ke RI, Apindo: Jangan Tiap Ganti Menteri, Ganti Aturan...

Investor Butuh 3 Hal Ini agar Mau Masuk ke RI, Apindo: Jangan Tiap Ganti Menteri, Ganti Aturan...

Whats New
Erick Thohir Targetkan Total Dividen BUMN Capai Rp 50 Triliun pada 2024

Erick Thohir Targetkan Total Dividen BUMN Capai Rp 50 Triliun pada 2024

Whats New
Harga Cabai Masih Mahal, Ini Kata Mentan SYL

Harga Cabai Masih Mahal, Ini Kata Mentan SYL

Whats New
Biaya Admin Cek Saldo, Transfer, dan Tarik Tunai Bank DKI di ATM Lain

Biaya Admin Cek Saldo, Transfer, dan Tarik Tunai Bank DKI di ATM Lain

Spend Smart
Jangan Lewatkan, Pendaftaran Beasiswa LPDP Mulai Dibuka Hari Ini!

Jangan Lewatkan, Pendaftaran Beasiswa LPDP Mulai Dibuka Hari Ini!

Work Smart
Deposito Bank Neo Commerce Tidak Dijamin LPS, Ini Penjelasan Manajemen

Deposito Bank Neo Commerce Tidak Dijamin LPS, Ini Penjelasan Manajemen

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.